Connect with us

Hi, what are you looking for?

News

Karena PPKM, Anggaran Satpol PP Kurang

CIPKON: Aktivitas Satpol PP dalam penegakkan aturan terkait PPKM di Kota Malang. Munculnya PPKM jilid kedua, membuat anggaran Satpol PP menjadi kurang.(Ananto Wibowo/DI’s Way Malang Post)

Batu – Perpanjangan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) jilid ll. Yang dinilai regulasinya keluar secara mendadak. Satpol PP Kota Batu pun, harus ekstra kencangkan ikat pinggang. Ini karena anggaran operasional Satgas Cipta Kondisi (Cipkon) Covid-19 Kota Batu, kurang. 

Hal tersebut diungkapkan Wakil Wali Kota Batu, Punjul Santoso. Fakta kurangnya anggaran itu, berdasarkan laporan Satpol PP Kota Batu. Menurutnya, adanya penambahan PPKM jilid ll, yang akan berlangsung hingga 8 Februari mendatang, berdampak pada kurangnya anggaran. 

‘’Terutama untuk anggaran operasi cipta kondisi. Yang dilakukan mulai pukul 09.00 WIB hingga 22.00 WIB,’’ ujar Punjul kepada Di’s Way Malang Post

Berdasarkan perhitungan, selama dilakukannya PPKM jilid l dan ll, anggaran yang dibutuhkan lebih dari Rp 200 juta. Namun alokasi anggaran yang dimiliki Satpol PP Kota Batu, hanya tersedia Rp 150 juta. 

‘’Adanya kekurangan itu, Satpol PP telah mengusulkan penambahan anggaran, melalui BTT (Biaya Tidak Terduga). Mengingat BTT dapat digunakan dalam keadaan kebencanaan seperti saat ini,’’ katanya. 

Lebih lanjut, dengan adanya PPKM ini, menurutnya, sudah memberikan efek yang lumayan bagus. Terutama dalam hal kesadaran masyarakat. Dalam menerapkan protokol kesehatan. 

Sementara itu, Kepala Badan Keuangan dan Aset Daerah (BKAD) Kota Batu, M Chori membenarkan jika kekurangan anggaran itu, bisa diambilkan melalui BTT. Namun untuk besaran jumlah anggaran yang akan dikeluarkan, masih belum bisa memastikan. Pihaknya masih menunggu pengajuan dari Satpol PP. 

Untuk anggaran kebencanaan non alam, seperti yang saat ini terjadi, dialokasikan Rp 10,8 miliar untuk BTT dalam APBD 2021. 

‘’Untuk besaran BTT di tahun 2021 mengalami peningkatan. Tahun sebelumnya besaran BTT senilai Rp 5 miliar. Adanya peningkatan itu, memang diutamakan untuk penanganan pandemi Covid-19,’’ ungkapnya.

Besaran BTT itu sendiri, berkisar satu persen dari total nilai APBD 2021 Kota Batu. Yang telah ditetapkan Rp 1 triliun. Artinya sekitar Rp 10 miliar. Anggaran itu, nantinya bisa digunakan untuk penanganan bencana. Ketika daerah dinyatakan statusnya tanggap darurat bencana. Apalagi Kota Batu masuk daerah rawan bencana. (ano/rdt)

Click to comment

Leave a Reply

You May Also Like

Malang Raya

AMEG – Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB) Kota Malang, melakukan kunjungan ke Gereja Betlehem Indonesia (GBI) di Jl Panglima Sudirman […]

Malang Raya

AMEG – Aksi Nyata Kemenag bersama Wali Kota Malang dan Forkopimda di Kampung Qoryah Sakinah digelar Kamis (6/5/2021). Bertempat di […]

Pendidikan

AMEG – Wisata Kopi Taji merupakan salah satu destinasi wisata yang berlokasi di Kecamatan Jabung, Kabupaten Malang. Menawarkan hamparan alam […]

headline

AMEG – Penyekatan pemudik yang akan masuk Rayon 2 (Malang Raya plus Kota/Kabupaten Pasuruan dan Probolinggo) dimulai sejak dini hari […]

Advertorial

AMEG – Kabar membanggakan kembali diraih Universitas Negeri Malang (UM)  yang masuk 10 besar perguruan tinggi yang didanai pemerintah dalam […]

headline

AMEG – Ajakan Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) kepada mahasiswa agar berpikir kritis dan kreatif berbuah manis. Perguruan tinggi Islam terkemuka […]

headline

AMEG – Sembilan startup binaan Badan Inovasi dan Inkubator Wirausaha Universitas Brawijaya (BIIW-UB) berhasil mendapatkan dana hibah dari Program Startup […]

Malang Raya

AMEG – Asosiasi Kabupaten (Askab) PSSI Kabupaten Malang mulai menjaring bibit pemain muda. Kali ini ditujukan untuk mencari 5 putra […]

Malang Raya

AMEG – Renovasi terus dilakukan pengurus Masjid Agung Jami’ Kota Malang, menyongsong pelaksanaan Sholat Idul Fitri 1442 Hijriyah nanti. Renovasi […]

%d bloggers like this: