Connect with us

Hi, what are you looking for?

Pendidikan

Salat di Bilik Kantor Saat di Australia

AMEG – Memasuki Ramadan, seluruh umat Islam di dunia, diwajibkan berpuasa sebulan penuh. Salah satu hal yang menarik dari puasa Ramadan, adalah perbedaan durasinya. Setiap negara memiliki panjang puasa yang berbeda. Berdasarkan lokasi dan waktu salatnya. Pun dengan Australia.

Di tengah kesibukannya menyelesaikan pendidikan magister di bidang Islamic Studies, salah satu alumni Hukum Keluarga Islam (HKI) UMM, Septifa Leliano Ceria, berbagi kisah tentang Ramadannya di Canberra.

Dengan perbedaan waktu tiga jam, Ano –panggilan akrab Septifa Leliano Ceria- sangat bersemangat membagi kisah puasa. Di negeri kangguru, durasi puasa yang harus dilewati antara 11-12  jam. Durasi puasa akan semakin pendek, jika masuk musim dingin.

‘’Sebenarnya, di sini (Australia) puasanya memang lebih pendek. Tapi tidak jauh berbeda dengan Indonesia. Lebih cepat Canberra satu sampai dua jam dan semakin cepat pula saat musim dingin,’’ terang mahasiswi Australia National University ini.

Hampir dua tahun di Canberra, Ano merasakan banyak hal yang berbeda, saat menjalankan ibadah puasa. Tidak hanya dari segi ibadah, namun juga dalam hal menjaga kondisi kesehatan.

Ano mengisahkan, ia sangat terbantu dengan beberapa warga Indonesia yang tinggal di sana. Ia bisa menemui kegiatan pengajian dan buka bersama dengan cukup mudah.

‘’Mengingat tidak banyak muslim di sini, maka suasana Ramadan harus diciptakan dengan berbagai kegiatan, yang biasa ditemui di Indonesia. Kalau Sydney dan Melbourne sepertinya sudah banyak muslimnya,’’ ungkap Ano.

Berbicara tentang beribadah, Ano menceritakan, ia sangat kagum dengan tingkat toleransi di Australia. Suatu ketika, Ia pernah kebingungan mencari tempat untuk salat. Karena lokasi yang biasanya digunakan saat itu sedang ramai. Untungnya, Ano dibantu oleh staf perpustakaan di ANU, untuk menggunakan bilik kantornya sebagai tempat menjalankan ibadah salat.

‘’Bicara soal kegiatan ibadah, di sini sebenarnya tak ada larangan.  Hanya saja agak sulit mencari tempat yang memenuhi syarat untuk melaksanakan salat. Nah, waktu itu aku pernah bingung cari tempat salat, terus ketemu sama staf perpustakaan. Kemudian diajak ke kantornya dan diperbolehkan salat di sana,’’ kenang Ano mengakhiri wawancara. (avi)

Click to comment

Leave a Reply

You May Also Like

Malang Raya

AMEG-Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) menambah amunisi mobil andalannya. Setelah kedatangan mobil Kamis Membaca (KaCa) dan mobil Bioskop Keliling (Bioling), kini […]

News

AMEG – Kembali memberikan bantuan sekaligus menjalankan dakwah. Markaz Dakwah Fakultas Agama Islam (FAI) Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) menjalankan agenda […]

Pendidikan

AMEG – Kelompok 47 PMM UMM melaksanakan kegiatan pengabdian di Dusun Mojorejo, Desa Pendem, Kecamatan Junrejo, Kota Batu. Salah satu […]

Pendidikan

AMEG – Mahasiswa UMM yang tengah mengikuti kegiatan Pengabdian Masyarakat oleh Mahasiswa (PMM) di Dusun Petung Wulung,  Desa Toyomarto, Kecamatan […]

Malang Raya

AMEG – Sebagai salah satu lokasi yang paling terdampak gempa, Desa Sumbertangkil, Kecamatan Tirtoyudo, Kabupaten Malang, terus berbenah. Universitas Muhammadiyah […]

Pendidikan

AMEG – PKM merupakan akronim Program Kreativitas Mahasiswa, salah satu upaya yang dilakukan Direktorat Pendidikan dan Pengabdian Masyarakat (Ditlittabmas) Ditjen […]

Pendidikan

AMEG – Wisata Kopi Taji merupakan salah satu destinasi wisata yang berlokasi di Kecamatan Jabung, Kabupaten Malang. Menawarkan hamparan alam […]

headline

AMEG – Ajakan Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) kepada mahasiswa agar berpikir kritis dan kreatif berbuah manis. Perguruan tinggi Islam terkemuka […]

Malang Raya

AMEG-Gempa yang menerpa Malang Selatan beberapa minggu lalu masih menyisakan banyak duka. Tidak hanya berdampak pada kerugian materi. Gempa juga […]

Pendidikan

AMEG – Mahasiswa Pengabdian Masyarakat oleh Mahasiswa (PMM) UMM Kelompok 25 Gelombang 3 menjalankan program kerja di Desa Beji, Batu. […]

%d bloggers like this: