Connect with us

Hi, what are you looking for?

News

Dispora Siap Kelola Kolam Renang Internasional

BUTUH PERAWATAN: Kepala Dispora Kabupaten Malang, Atsalis Supriyanto saat meninjau kondisi kolam renang internasional Kanjuruhan.( Foto: Giman/HARIAN DI’S WAY MALANG POST)

Malang – Memprihatinkan. kondisi kolam renang di area Stadion Kanjuruhan masih belum difungsikan. Kolam renang itu sendiri diproyeksikan sebagai kolam renang bertaraf internasional. Dibangun menghabiskan biaya Rp 27 miliar. 

Kondisi area kolam terlihat seperti bangunan yang jarang digunakan. Nampak berdebu dan beberapa sarang laba-laba. Airnya juga keruh. Bagian dalam kolam terlihat berwarna hijau, mungkin berlumut. Terlihat berudu berenang dengan bebas.

Baca Juga ----------------------------

Di salah satu sudut dinding, ada juga sarang burung. Bagian luar, di kolam renang latihan dan loncat indah. Rumput liar rimbun di sekitar dua kolam renang. Airnya keruh, berwarna hijau di kolam renang latihan dan coklat di area kolam loncat indah.

Kolam renang ini diresmikan 2018. Pembangunannya oleh Dinas Perumahan, Kawasan Permukiman dan Cipta Karya (DPKPCK) Kabupaten Malang. Setelah diresmikan, kolam tersebut akan diserahterimakan kepada pengelolanya, yakni Dispora Kab Malang. Namun, hingga kini belum dilaksanakan. Kendalanya, biaya perawatan yang cukup besar. Mencapai sekitar Rp 1 miliar per tahun. 

“Sebagaimana permintaan kemarin dari BKAD (Badan Keuangan dan Aset Daerah). Inginnya tahun ini diserahkan ke Dispora. Kondisi saat ini, kami melihat masih ada kekurangan. Terutama di kolam latihan dan loncat indah,” ujar Kepala Dispora, Atsalis Supriyanto.

Pihaknya siap menerima dan mengelola. Meski harus ada persiapan dan beberapa catatan bagi DPKPCK Malang.

“Artinya, saya siap menerima tahun ini. Namun tetap akan menjadi catatan bagi kami. Khususnya kepada teman-teman di Cipta Karya. Paling tidak, nanti ada pembekalan untuk tenaga kami,” imbuhnya.

Soal anggaran pemeliharaan yang cukup besar, jika kolam tersebut sudah diserahkan. Maka otomatis anggaran pemeliharaan juga harus dialihkan ke Dispora.

“Sebagaimana yang disampaikan teman-teman Cipta Karya kemarin. Untuk sementara, kolam indoor diserahkan dulu kepada Dispora. Tapi pemeliharaan masih menjadi tanggung jawab Dinas Cipta Karya. Kami butuh kepastian. Pemeliharaan sampai kapan, berapa tahun,” pungkasnya. (riz/jan)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

Malang Raya

Malang Post – Desa Pendem, Kecamatan Junrejo, Kota Batu menjadi desa kedua yang dinobatkan sebagai Kampung Tangguh Bersih Narkoba (Bersinar) oleh Polres Batu. Sebelumnya di...

Malang Raya

Malang Post – Kuota penerimaan calon aparatur sipil negara (ASN) di lingkungan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Malang bertambah. Hal ini setidaknya menjadi sedikit angin segar...

headline

Malang-Post – UIN Maulana Malik Ibrahim Malang, memberikan apresiasi kepada tujuh fakultas atas terobosan, inovasi dan prestasi yang dicapai. Karena kerja keras yang dilakukan di...

Malang Raya

Malang-Post – Rencana sekolah tatap muka masih menuai pro kontra. Khususnya bagi Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD). Pengamat pendidikan menyarankan, pembelajaran berlangsung offline alias...

Malang Raya

Malang-Post – Seorang tukang jahit, M (50), asal Desa Pesanggrahan, Kota Batu, digelandang Satreskrim Polres Batu, diduga melakukan pelecehan seksual pada sejumlah anak-anak usia...

Malang Raya

Malang Post – AKBP Budi Hermanto resmi menjabat Kapolresta Malang Kota menggantikan Kombes Pol Leonardus Harapantua Simarmata Permata. Prosesi penyambutan pejabat baru ini, dilakukan...

Malang Raya

Malang Post – Pemerintah Desa (Pemdes) Sengguruh berkomitmen menjadikan wilayahnya bebas dari penyalahgunaan narkoba. Diwujudkan dengan peresmian Kampung Tangguh Bersih Narkoba (Bersinar) Desa Sengguruh. ...

Malang Raya

Malang Post – Mencegah penyakit atau gangguan kesehatan akibat lingkungan kontinyu dilakukan Dinkes Kota Malang. Melalui upaya preventif, promotif dan kuratif. Agar penyakit akibat...