Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kriminal

Sidang Gratifikasi di Kab Malang, Disorot, Penyerahan Uang dari Eryk ke Rendra Kresna

SIDANG: Pembacaan tuntutan JPU KPK untuk terdakwa Rendra Kresna dan Eryk Armando Talla, digelar pada sidang Selasa (16/3/2021) malam lalu.( Foto: Aziz Tri P)

Surabaya – Penasihat hukum terdakwa Rendra Kresna (Nomor Perkara 84/Pid.Sus-TPK/2020/PN Sby), Haris Fajar menyoroti soal penyerahan uang yang diklaim dilakukan oleh terdakwa Eryk Armando Talla (Nomor Perkara 82/Pid.Sus-TPK/2020/PN Sby) kepada Rendra Kresna.

“Semua uang yang didakwakan diserahkan dari Eryk ke Rendra Kresna, menurut saya banyak yang tidak terbukti. Satu, penyerahan uang di Pringgitan yang kata Eryk dilakukan bersama Pungki (saksi Pungki Satria Wibowo-red). Anda mungkin masih ingat, bagaimana keterangan Pungki waktu jadi saksi?,” kata Haris Fajar kepada sejumlah wartawan seusai sidang, Selasa (16/3/2021) malam.

Baca Juga ----------------------------

Menurut Haris, Pungki waktu itu mengaku tidak ingat. “Sampai ditanya Eryk sendiri, Mas Pungki apa tidak ingat saya bawa ransel punggung? Apa jawaban Pungki? Saya tidak ingat, yang saya tahu Pak Eryk cuma bawa handsbag. Tas cangking. Itu jawaban Pungki. Bayangkan, uang Rp 1,2 miliar yang katanya diserahkan ke Rendra Kresna, tidak ada saksi selain keterangan Eryk Armando Talla. Ingat, satu saksi bukanlah saksi, unus testis nullus testis,” kata Haris Fajar.

Haris juga menyoroti uang Rp 1,2 miliar yang kata Eryk dipakai untuk program plesterisasi, bedah rumah. “Itu juga tidak pernah ada bukti pengeluaran satu lembar pun. Yang ada cuma catatan dari istri Eryk. Yang saya tanya bukan catatan istri. Tapi catatan uang untuk beli material berapa, rumah yang dibangun berapa, uang jasanya berapa, itu tidak ada buktinya,” kata Haris.

Berikutnya, Haris menyoal uang dari Suharjito (saksi Suharjito, Direktur PT Dharma Utama-red) yang kata Eryk Armando Talla disetorkan ke Rendra Kresna. “Terus uang yang dari Suharjito. Mana buktinya uang itu sampai ke Pak Rendra? Fakta persidangan uang itu diterima Pak Eryk. Tapi kemudian Eryk bilang uang itu diserahkan ke Pak Rendra, mana buktinya? Itu kan hanya omongan dari Pak Eryk saja,” kata Haris Fajar.

Lebih lanjut dikatakan Haris Fajar, ia butuh waktu dua minggu untuk menyampaikan pembelaan kliennya, Rendra Kresna. “Keberatan kami itu harus kita sampaikan dalam pembelaan. Itu kewajiban kita. Makanya saya minta waktu dua minggu, karena banyak yang harus kita pelajari. Kita bekerja maksimal sesuai fakta persidangan,” kata Haris.

Seperti diketahui, dua terdakwa kasus gratifikasi di Kab Malang, Rendra Kresna dan Eryk Armando Talla dituntut Jaksa Penuntut Umum (JPU) KPK dengan hukuman pidana masing-masing 4 tahun penjara. Tuntutan hukuman itu dibacakan dalam sidang di Pengadilan Tipikor, Surabaya, Selasa (16/3/2021) malam lalu.

Terdakwa Rendra Kresna, Bupati Malang periode 2010-2015 dan 2016-2021, dituntut hukuman pidana 4 tahun penjara dengan denda Rp 250 juta subsider 6 bulan kurungan. Rendra Kresna juga diharuskan membayar uang pengganti (UP) Rp 6.075.000.000 subsider pidana penjara selama 1 tahun 6 bulan. Untuk UP, pihak Rendra sudah menitipkan uang sebesar Rp 2 miliar. Berarti masih kurang Rp 4.075.000.000.

Menurut JPU KPK, terdakwa Rendra Kresna bersalah melakukan tindak pidana korupsi gratifikasi berupa penerimaan uang fee proyek di Dinas Pendidikan Kab Malang sebesar Rp 6.375.000.000 (Rp 6,3 miliar). Tapi tidak seluruhnya diterima. JPU berpendapat hanya Rp 6.075.000.000 yang diterima terdakwa. Uang tersebut diterima Rendra melalui orang kepercayaannya, yaitu terdakwa Eryk Armando Talla.

Sedangkan untuk terdakwa Eryk Armando Talla, tim JPU KPK menuntut Eryk yang notebene seorang pengusaha, dengan hukuman pidana 4 tahun penjara dan denda Rp 265 juta subsider 6 bulan kurungan. Terdakwa Eryk juga diharuskan membayar uang pengganti (UP) sejumlah Rp 895.000.000 subsider pidana penjara 1 tahun 6 bulan. Pihak Eryk sudah mentitipkan uang Rp 500 juta. Jadi masih kurang Rp 395 juta.

Persidangan terbagi dalam dua sesi. Pertama, sidang pembacaan tuntutan untuk terdakwa Rendra Kresna. Kemudian dilanjutkan dengan pembacaan tuntutan untuk terdakwa Eryk Armando Talla, orang kepercayaan Rendra Kresna. Kedua sesi sidang tersebut digelar di ruang yang sama, dengan majelis hakim yang sama. Sidang dipimpin Ketua Majelis Hakim Dr Johanis Hehamony SH MH dibantu hakim I Ketut Suarta SH MH dan Emma Elliany SH MH.

Terdakwa Rendra Kresna yang tengah menjalani hukuman pidana dalam kasus pertama mengikuti jalannya persidangan secara online lewat video conference dari Lapas Porong, Sidoarjo. Sedangkan terdakwa Eryk Armando Talla mengikuti persidangan secara online, dari Rutan KPK, Jakarta.

Sedangkan berkas tuntutan yang masing-masing setebal 200 halaman lebih tersebut dibacakan secara bergantian oleh tiga JPU KPK, Arif Suhermanto.  Handry Sulistiawan dan Richard Marpaung. (azt/ekn)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

Dahlan Iskan

SI CANTIK 5 ”i” kemarin minta saran saya: apakah perlu mengadukan Heryanti ke polisi. Saya pun menjawab: urusan Anda dengan Heryanti itu sebenarnya sepenuhnya...

headline

Malang Post – Walikota Malang, H Sutiaji didampingi Sekda Kota Malang, Erik Setyo Santoso dan Kepala Dinkes, dr Husnul Muarif, Selasa (3/8/2021) menerima kunjungan Satgas...

Nasional

Malang Post – AlfaCorp, menyiapkan gedung isolasi pasien Covid-19. Lokasinya di UBM Housing Jl Lodan Raya no. 2 Jakarta Utara. Diresmikan Selasa (3/8/2021) pagi ini....

Pendidikan

Malang Post – Berbagai inovasi terkait pencegahan sebaran pendemi Covid dilakukan. Kali datang dari tim mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang (UMM). Tercipta layanan uang elektronik. Diberi...

Pendidikan

Malang Post – Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang (UIN Maliki Malang) menggelar yudisium dan pengucapan janji dokter muda. Diikuti 102 mahasiswa Fakultas Kedokteran...

Kriminal

Malang Post – Terkait kasus Rp 1,25 miliar. Wiwit Tuhu Prasetyanto, kuasa hukum AF alias Pipin (34) menyebutkan. Ada dua orang lain yang turut menerima...

Dahlan Iskan

TIGA jam setelah dinyatakan sebagai tersangka, Heryanti masih menghubungi Si Cantik Disway. Masih juga menegaskan uang Rp 2 triliun itu ada. “Ibu, duitnya tuh ada....

Pendidikan

Malang Post – Kolaborasi perguruan tinggi dan Pemprov Jatim penting dilakukan. Sebagai langkah penanganan Covid-19 dan percepatan vaksin. Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa, Senin (2/8/2021)...