Connect with us

Hi, what are you looking for?

headline

6 Miliar Untuk Guiding Block Disabilitas

TANPA GUIDING: Trotoar di Kota Batu masih banyak yang belum dilengkapi guiding block disabilitas. (Foto: Ananto/HARIAN DI’S WAY MALANG POST)

Batu – Pemkot Batu benar-benar ingin perhatikan warganya serata mungkin. Ini bertujuan agar seluruh elemen masyarakat Kota Batu bisa mencicipi fasilitas yang ada. Salah satunya dengan terus dikembangkannya infrastruktur bagi pejalan kaki ramah disabilitas. 

Kepala Dinas PUPR Kota Batu, Alfi Nurhidayat membenarkan. Mengenai hal tersebut, program tahun depan. Pihaknya telah mengajukan anggaran untuk peningkatan fasilitas trotoar, dengan guiding block sebesar Rp 6 miliar. 

“Dianggarkannya pembangunan fasilitas itu. Kami berharap seluruh masyarakat bisa mendapatkan fasilitas dan pelayanan dari Pemerintah,” katanya. 

Pemerintah ada untuk masyarakat. Itu yang pihaknya pegang teguh. Sehingga segala kebutuhan masyarakat akan diprioritaskan serta diusahakan. Mengacu dari besaran APBD Kota Batu.

Tak hanya trotoar dengan guiding block saja yang akan digarap. Namun juga pemeliharaan jalan, drainase hingga PJU dan PJL. 

Ini merupakan salah satu upaya peningkatan infrastuktur bagi seluruh masyarakat. Tak terkecuali bagi penyandang disabilitas. Harus terus dimaksimalkan.

Pihaknya mencatat dari seluruh trotoar jalan di Kota Batu. Sudah 30 persen memiliki guiding block atau penanda jalan untuk penyandang tunanetra.

“Untuk saat ini, jalan trotoar yang memiliki guiding block telah mencapai 30 persen. Kami menargetkan, untuk tahun depan fasilitas tersebut bisa mencapai 50 persen di Kota Batu,” ujar Alfi. 

Untuk 30 persen trotoar yang telah memiliki guiding block itu. Meliputi Jl Gajahmada, Panglima Sudirman, Jl Diponegoro dan beberapa jalan lainnya. 

Terpisah, Pembina Shining Tuli Kota Batu, Paulus Andik Dwi Cahyono mengungkapkan. Terkait akses bagi disabilitas untuk Kota Batu bisa dikatakan kurang maksimal. Karena belum semua trotoar di Kota Batu tersedia guiding block.

Menurutnya, akses bagi semua masyarakat. Telah masuk dalam Undang-Undang No.28/2002 tentang Bangunan Gedung, UU No. 8/2016 tentang Penyandang Disabilitas dan Peraturan Menteri PUPR No. 14 tahun 2017 tentang Persyaratan Kemudahan Bangunan. Dengan mengacu aturan tersebut, semua masyarakat bisa terfasilitasi.

“Kalau menurut saya pribadi, trotoar dengan penanda masih terlaksana 25 persen. Selain itu, akses bagi penyandang disabilitas sejatinya tak hanya ditempat umum saja. Namun juga dibutuhkan di tempat umum, hotel hingga perkantoran,” jelasnya.

Oleh sebab itu, pihaknya berharap pemerintah terus berkomitmen. Untuk mendorong penyelenggaraan jasa konstruksi dengan mengedepankan fasilitas publik.

Sesuai dengan standar kenyamanan, keamanan, dan keselamatan seluru masyarakat. Termasuk juga penyandang disabilitas. (ant/jan)

Click to comment

Leave a Reply

You May Also Like

Malang Raya

AMEG – Dampak larangan mudik, sangat terasa pada usaha jasa transportasi. Karena otomatis mobilitas masyarakat sangat terbatas. Menyebabkan menurunnya jumlah penumpang […]

headline

AMEG – Sepekan penerapan larangan mudik, di Kota Batu belum diketemukan hal-hal yang janggal. Seperti contohnya travel gelap yang ingin merangsek […]

Malang Raya

AMEG – Arus kendaraan masuk ke Kota Batu mengalami kenaikan pada H+1 Idul Fitri 1442 H. Kenaikan arus kendaraan itu sekitar […]

headline

AMEG – Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Malang berharap Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Malang aktif melakukan pemantauan pada lahan eks […]

Malang Raya

AMEG – Suasana Pasar Induk Kota Batu, pada H+1 Idul Fitri 1442 tampak sedikit lengan. Hal itu berbanding terbalik dengan […]

Malang Raya

AMEG – Apel gelar pasukan pengamanan malam takbiran Idul Fitri 1442 H  digelar di halaman Balaikota Malang, Jl. Tugu No.1, […]

Beauty

AMEG – Kelor, sudah akrab di telinga masyarakat kita. Turun-temurun dikenal sebagai tanaman yang berfungsi untuk mengusir makhluk halus. Mitos […]

Malang Raya

AMEG – Sejumlah masjid dan mushola sejak pagi sudah mempersiapkan gema takbir, dengan menerapkan protokol Kesehatan ketat. Rabu (12/5/21) petang […]

headline

AMEG – Bupati Malang, Drs HM Sanusi MM bersama Kapolres Malang, Dandim 0818 Malang-Batu, dan Wakapolres Batu, memimpin Rakor Pariwisata, […]

Ekobis

AMEG – Jelang Hari Raya Idul Fitri 1442 H, ternyata logam mulia masih menjadi salah satu barang yang diburu. Meskipun […]

%d bloggers like this: