Connect with us

Hi, what are you looking for?

Malang Raya

Anggarkan Rp 800 Juta untuk Sertifikasi 184 Aset

Punjul Santoso wakil walikota Batu

AMEG – Pemkot Batu memiliki aset 765 bidang. Sayangnya dari aset sebanyak itu, hanya 118 aset yang sudah bersertifikasi. 647 aset lainnya masih belum.

Aset yang belum bersertifikat itu diantaranya, yayasan, pondok pesantren, sekolah dan panti asuhan. Termasuk sejumlah masjid juga belum bersertifikat. Selain itu, ada juga aset tanah bawah jalan yang belum bisa dinilai. Lantaran masih memerlukan kajian peta jalan dari DPUPR Kota Batu. Meliputi 463 bidang tanah bawah jalan dan 184 bidang tanah. 

Baca Juga ----------------------------

Dari kekurangan 647 aset yang belum bersertifikasi, kini ada 184 aset yang tengah proses sertifikasi di BPN Kota Batu. Pemkot Batu menyiapkan anggaran Rp 700- Rp 800 juta, untuk proses sertifikasi. 

Terkait kondisi tersebut, Wakil Wali Kota Batu, Punjul Santoso menghimbau seluruh camat, membantu lurah dan kepala desa. Untuk menginventarisir aset dan melaporkan ke Pemkot Batu. 

“Hingga saat ini sudah ada 110 bidang tanah yang telah dipatok. 20 bidang lainnya sedang diurus administrasinya,” ujar Punjul kepada ameg.id, Jumat (7/5/2021). 

Dia menjelaskan, salah satu hambatan yang membuat sertifikasi lahan ini menjadi memakan waktu lama, karena dimiliki warga luar kota. Lantaran untuk mendapatkan sertifikasi, perlu memperoleh tanda tangan dari pemilik lahan sekitar. 

Dia mengungkapkan, dalam kepengurusan sertifikasi ini, pihaknya sangat serius agar bisa cepat selesai. Oleh karena itu, Pemkot Batu sebagai pihak eksekutif dan Ketua DPRD Kota Batu, sudah bertemu dengan pihak BPN Kota Batu. 

Dari pertemuan itu, ditemukan jika pembuatan sertifikasi aset, tak harus menunggu semuanya terkumpul. Namun berapapun jumlahnya, bisa langsung diajukan untuk disertifikasi. 

“Contohnya jika ada delapan aset, bisa diajukan untuk diurus terlebih dahulu. Sehingga bisa dilakukan secara bertahap. Karena jika harus menunggu terkumpul semuanya terlalu memakan waktu lama,” jelas dia. 

Disisi lain dalam kepengurusan sertifikasi aset, BPN telah bekerjasama dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), untuk melaksanakan program sertifikasi ini. Yang juga bagian dari prioritas program yang digulirkan Presiden RI, Joko Widodo.

“Sertifikasi aset ini juga salah satu upaya untuk mendapatkan peningkatan penghasilan asli daerah (PAD). Selain itu juga berfungsi untuk memperjelas pembiayaan pajaknya,” tandas dia. (avi)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

Malang Raya

Malang Post –  Pemkot Batu melalui Dinas Perpustakaan dan Kearsipan, Senin (14/6/2021) mulai merealisasikan proses rehabilitasi gedung Perpustakaan Daerah. Gedung yang dilakukan rehabilitasi itu...

Malang Raya

Malang Post – Dinas Pendidikan (Dindik) Kabupaten Malang mendapatkan anggaran sebesar Rp 1,2 Triliun dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) tahun anggaran 2021. Jumlah...

Malang Raya

Malang-Post – Mayat bayi lelaki berusia kandungan sekitar enam sampai tujuh bulan ditemukan di Jl Abdul Ghani Atas, Kelurahan Ngaglik, Kecamatan/Kota Batu. Saat ditemukan,...

Malang Raya

Malang Post –  Untuk mempertegas keindahan Kota Batu, anggota legislatif Kota Batu punya usulan. Setiap jembatan yang ada di Kota Batu diberi taman vertical....

Malang Raya

Malang-Post – Perolehan  retribusi parkir di tepian jalan umum Kota Wisata Batu jauh dari target. Target per bulan Rp 38 juta, hanya terealisasi Rp...

Malang Raya

Malang Post –  Sektor pajak reklame menjadi penyumbang terbesar Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kota Batu pada pertengahan semester kedua ini. Nilainya tak main-main. Dari...

Kriminal

Malang Post – Dua sepeda motor YANG terparkir di gerbang rumah Frananta Riski Agrida, Jalan Aji Mustofa Gang Vlll RT 04 RW 03, Torongrejo,...

Malang Raya

Malang Post – Salah satu Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Kota Batu berencana membuat dua tempat usaha baru. Dua tempat usaha baru itu rencananya akan...