Connect with us

Hi, what are you looking for?

Opini

Memadukan Keterampilan Generic Sains Dengan Model Pembelajaran Inkuiri Di Tengah Pandemi

Di tengah pandemi yang sudah lama terjadi namun tidak usai-usai ini, pendidikan terus mengencarkan beberapa kebijakannnya yaitu kegiatan pembelajaran dilakukan dengan daring (dalam jaringan) banyak diantara peserta didik kesulitan untuk menghadapi pembelajaran tersebut.tidak heran jika banyak diantara mereka ada yang memutuskan untuk berhenti, karena tidak sanggup mengikuti kegiatan pembelajaran secara daring alasan dari mereka yaitu, fasilitas dari orang tua yang tidak mendukung kegiatan pembelajaran misalnya mereka yang berasal dari keluarga yang hanya sederhana belum sanggup untuk membelikan anaknya handphone yang dapat digunakan untuk kegiatan pembelajaran, alasan selanjutnya bahwa semakin banyaknya tugas yang diberikan oleh pengajar selama pembelajaran daring, dan banyak diantara mereka yang selama pembelajaran daring membantu orang tua dan selama mereka membantu orang tua mereka mendapatkan upah/gaji maka semakin lama mereka akan terbiasa mendapatkan upah sehingga membuat mereka melupakan sekolah mereka dan asyik mencari uang. Pembelajaran daring menuntut siswa untuk melakukan pembelajaran secara mandiri, yang tadinya mereka diajari oleh guru di dalam suatu ruangan, namun pada saat ini mereka dituntut untuk memahami materi secara mandiri dengan menggunakan berbagai sumber belajar.

Pembelajaran dengan keterampilan generic sains adalah suatu pembelajaran yang mengajak siswa berpikir melalui sains dalam kehidupannya (Liliasari.2007:13). Menurut Benny Suprapto dalam Darliana (2008: 1) mengatakan bahwa cara berpikir dan berbuat dalam mempelajari berbagai konsep sains dan menyelesaikan masalah, serta belajar secara teoritis dalam praktik adalah sama (mengikuti prinsip pengkajian alam), sehingga ada kompetensi generik sains. Keterampilan generic sains dalam IPA ada 9 indikator yaitu :

  1. Pengamatan tidak langsung
  2. Pengamatan langsung
  3. Hukum sebab akibat
  4. Pemodelan matematika
  5. Kesadaran tentang skala
  6. Kerangka logika taat asas
  7. Bahasa simbolik
  8. Inferensi logika
  9. Membangun konsep

Model pembelajaran adalah sebuah bentuk pembelajaran yang dirancang dan dilaksanakan oleh guru daria wal hingga akhir kegiatan belajar mengajar. Pembelajaran ini menekankan pada pengembangan aspek kognitif, afektif, dan psikomotorik harus seimbang. Mereka dapat belajar sesuai dengan gaya belajar yang diinginkan. Kegiatan pembelajarannya melibatkan secara maksimal seluruh kemampuan siswa untuk mencari dan menyelidiki sesuatu (benda, manusia atau peristiwa) secara sistematis, kritis, logis, dan analitis  sehingga mereka dapat merumuskan penemuannya dengan penuh percaya diri.  Ciri-ciri model pembelajaran inkuiri yaitu :

  1. Rasional teorotik yang logis
  2. Memilki tujuan
  3. Memiliki prosedur operasional
  4. Memilki kaitan dengan konsep lingkungan belajar

Fungsi dari model pembelajaran yaitu sebagai pedoman bagi guru dan para pengajar dalam melaksanakan pembelajaran.

Model pembelajaran inkuiri adalah suatu pembelajaran yang membuat siswa menjadi lebih paham  dalam suatu materi atau sub materi. Adapun langkah yang dapat dilakukan yaitu :

  1. Observasi
  2. Mengajukan pertanyaan
  3. Mengajukan hipotesa
  4. Mengumpulkan data
  5. Merumuskan kesimpulan

Materi pelajaran pada model pembelajaran ini, tidak diberikan secara langsung. Peran siswa dalam pembelajaran ini yaitu mencari dan menemukan sendiri mata pelajaran, sedangkan guru berperan sebagai fasilitator dan pembimbing siswa untuk belajar. Pembelajaran inkuiri merupakan rangkaian kegiatan pembelajaran yang menekankan pada proses berpikir kritis dan analitis untuk mencari dan menemukan sendiri jawaban dari suatu masalah yang dipertanyakan.

Untuk meningkatkan tingkat berpikir kritis, kreatif, logis, sistematis, dan mandiri para peserta didik di tengah pandemi ini melanda seorang pengajar dapat memadukan antara pembelajaran keterampilan generic sains dengan model pembelajaran inkuiri, hal ini dikarenakan keduanya membuat atau menuntut  siswa untuk melakukan suatu kegiatan, sehingga tidak hanya berdiam diri di dalam rumah bermain handphone.  Contoh kegiatan pembelajaran  yang dapat dilakukan yaitu, guru meminta siswa untuk mengumpulkan atau mencari daun dari tumbuhan yang ada di sekitar rumah mereka, setelah itu meminta mereka untuk mengelompokkan daun  berdasarkan  tulang daunnya, yaitu daun menyirip, melengkung, menjari, dan sejajar.  Setelah itu mereka diminta untuk membuat laporan yang didalamnya terdapat kesimpulan, data pengamatan, dll.

Kegiatan tersebut dapat dilakukan oleh guru untuk menunjang egiatan pembelajaran di tengah pandemic melanda, tidak memerlukan alat ataupun bahan yang mewah  atau harus membelinya, namun bisa memanfaatkan lingkungan sekitar untuk menunjang pembelajaran. Contoh kegiatan pembelajaran lainnya yaitu, siswa diminta untuk mencari tahu tumbuhan yang menggunakan perkembangbiakan generative, sehingga mereka menemukan tanaman cabai, dan meminta mereka untuk menanam cabai, setelah itu meminta mereka untuk mengamati proses pertumbuhan cabai tersebut. Setelah melakukan pengamatan kemudian meminta mereka untuk mencatat berapa lama tanaman tersebut mengalami pertumbuhan mulai dari biji sampai siap untuk ditanam. Lalu meminta mereka untuk membuat laporan dimana laporan tersebut meliputi pengamatan yang telah dilakukan dan memasukkan data-data yang telah dikumpulkan serta mereka diminta untuk membuat kesimpulan dari kegiatan pengamatan yang telah dilakukan.

Penulis: Nok Siamah (Mahasiswa Universitas Muhammadiyah Purworejo)

Click to comment

Leave a Reply

You May Also Like

Malang Raya

AMEG- Puasa tahun sebelumnya, Kampung Pegadaian di Kecamatan Turen terbilang rawan kejahatan. Tidak sekali dua kali, maling menyatroni kampung ini. […]

Malang Raya

AMEG- Warga  Turen, Kabupaten Malang merasa tenang melaksanakan salat tarawih di Bulan Ramadan ini.  Mereka khusyu’ salat di masjid  sementara […]

News

AMEG – Lingkar Sosial (Linksos) Indonesia lewat Tim Relawan Kemanusiaan (TRK) Inklusi Omah Difabel menggandeng BPBD Kabupaten Malang, PMI Kabupaten […]

Olahraga

AMEG – Persija Jakarta mengusung misi revans atau balas dendam. Saat berhadapan dengan PSM Makassar, di babak semifinal leg pertama, […]

Malang Raya

AMEG – Seleksi kandidat direksi BUMD PT BWR berlanjut. Lima peserta sudah dinyatakan lolos seleksi administrasi. Rabu (14/4/21) hari ini […]

Arema

AMEG – Keputusan tampaknya sudah diambil. Arema FC di Liga 1 2021 mendatang, bakal menggunakan jasa pelatih asing. Itu berarti, […]

Kriminal

AMEG – Pelaku curanmor Honda Scoopy, Rabu (14/4) pukul 03.10, terekam CCTV saat melintasi Jalan Mawar Gang II/14 RT04/RW04, Lowokwaru, […]

Kriminal

AMEG – Sepeda motor Honda Scoopy menjadi favorit incaran para pencuri motor (Curanmor).Rabu (14/4) siang, M Zuhdy Achmadi, 56, melapor […]

Kesehatan

AMEG – Dinas Kesehatan Kota Malang memastikan vaksinasi Covid-19 tetap berjalan selama Ramadan.Saat ini fokus pada lansia serta tahap kedua […]

Kesehatan

AMEG – Anda tentu pernah tiba-tiba lupa dimana menaruh kunci, lupa menaruh dompet, lupa password media sosial, bahkan lupa akan […]

headline

AMEG – Pasca gempa berkekuatan 6,1 di Kabupaten Malang, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengunjungi Kota Batu, karena, setidaknya […]

%d bloggers like this: