Connect with us

Hi, what are you looking for?

News

Vaksinasi Bukan Lagi Program Tapi Gerakan

LANSIA: Prof Emil Salim yang sudah berusia 91 tahun, saat mendapatkan vaksin Covid-19 dalam vaksinasi massal untuk para lansia. (Foto: Kementerian Kesehatan)

Jakarta – Sejauh pelaksanaan vaksinasi bagi warga lanjut usia (lansia), belum ada Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) yang berat. Hanya gejala ringan, yang dialami pasca vaksinasi Covid-19.

Wakil Menteri Kesehatan RI, dr. Dante Saksono Harbuwono mengatakan, tidak ada laporan untuk KIPI. Namun ada beberapa komorbid atau penyakit penyerta, terutama hipertensi yang menyebabkan tertundanya pemberian vaksinasi. Meski relaksasi batas tekanan darah yang sebelumnya di bawah 140, menjadi 180 boleh divaksinasi.

‘’Mengenai KIPI, sejauh ini belum ada kejadian KIPI yang berat. KIPI memang ada. Itu angkanya 4,2 per 1 juta vaksinasi. Jadi sangat rendah sekali kejadian KIPI nya. Biasanya berupa gatal-gatal ringan. Tapi tidak ada KIPI yang berat di keseluruhan vaksinasi,’’ katanya, akhir pekan ini.

Terkait platform vaksin yang dipakai, jelas dr. Dante, tidak hanya Sinovac. Tetapi ada platform lain yang akan didatangkan ke Indonesia. Antara lain Pfizer, Novavax dan Astrazeneca. Dr. Dante menekankan, vaksinasi Covid-19 ini terus diupayakan selesai sampai waktu yang ditargetkan. Yakni akhir tahun 2021. Untuk mengejar target tersebut, pelaksanaan vaksinasi harus diubah menjadi sebuah gerakan. Bukan lagi program.

Gerakan vaksinasi, mengharuskan semua elemen masyarakat ikut andil mensukseskan vaksinasi, sesuai waktu yang ditetapkan. Mulai dari pihak swasta, asosiasi-asosiasi, hingga keluarga ikut membantu gerakan vaksinasi.

‘’Jadi gerakan vaksinasi ini percepatannya tidak secara eksklusif oleh Kemenkes. Tapi oleh seluruh masyarakat. Narasinya bukan lagi sebagai program tapi gerakan nasional secara bersama,’’ tutur dr. Dante.

Karena itulah, Kementerian Kesehatan melalui Badan Pengembangan dan Pemberdayaan SDM (BPPSDM) Kesehatan, menggelar vaksinasi massal selama 4 bulan bagi warga DKI Jakarta. Vaksinasi dilakukan di Balai Besar Pelatihan Kesehatan (BBPK) Jakarta.

‘’Vaksinasi lansia tiap hari ditargetkan 1000. Ini (vaksinasi massal) sudah dimulai sejak Senin (1/3) lalu. Insyaallah akan berlangsung sampai 4 bulan kedepan,’’ jelas Sekretaris Badan PPSDM Kesehatan, Trisa Wahjuni Putri.

Sejauh ini, kata dia, tidak banyak lansia yang batal divaksinasi. Tidak sampai 5 persen dari total lansia. Namun ada juga yang ditunda, karena alasan tensi darah tinggi. Namun demikian, kata Trisa, pihaknya sudah menyiapkan mini ICU bagi lansia yang tensinya tinggi. Mereka diminta istirahat terlebih dahulu 30 menit. Nanti setelah itu ditensi ulang.

‘’Kita belum tahu tanda tekanan darah tinggi pada penerima vaksinasi kenapa. Makanya kalau ada yang tensinya tinggi, kita tunda sebentar. Istirahat 30 menit kemudian setelah itu ditensi lagi. Kalau memang sudah baik dilanjutkan, prosedurnya ke vaksinasi,’’ ucap Trisa.

Pada vaksinasi massal, tersebut hadir mantan Menteri Pertambangan dan Energi yang kini disebut Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral, Prof. Dr. Soebroto, M.A dan mantan Ketua Dewan Pertimbangan Presiden RI ke-3 pada 2010-2014, Prof. Dr. Emil Salim, M.A untuk divaksinasi.

Prof. Soebroto yang kini berusia 93 tahun itu, mengaku tidak sakit usai disuntik. Baginya terasa normal dan malah tambah bersemangat.

‘’Tidak sakit. Terasa normal. Tidak terasa sakit rasanya sekarang tambah semangat,’’ ungkap Soebroto.

Hal senada dikatakan Prof. Emil Salim, yang berusia 91 tahun. Ia tidak merasakan apa-apa saat disuntik.  

‘’Saya tidak berasa apa-apa. Baru saja yang menggulung tangan baju udah disuruh turunkan lagi,’’ kelakarnya. ( rdt)

Click to comment

Leave a Reply

You May Also Like

News

AMEG – Lingkar Sosial (Linksos) Indonesia lewat Tim Relawan Kemanusiaan (TRK) Inklusi Omah Difabel menggandeng BPBD Kabupaten Malang, PMI Kabupaten […]

Olahraga

AMEG – Persija Jakarta mengusung misi revans atau balas dendam. Saat berhadapan dengan PSM Makassar, di babak semifinal leg pertama, […]

Malang Raya

AMEG – Seleksi kandidat direksi BUMD PT BWR berlanjut. Lima peserta sudah dinyatakan lolos seleksi administrasi. Rabu (14/4/21) hari ini […]

Arema

AMEG – Keputusan tampaknya sudah diambil. Arema FC di Liga 1 2021 mendatang, bakal menggunakan jasa pelatih asing. Itu berarti, […]

Kriminal

AMEG – Pelaku curanmor Honda Scoopy, Rabu (14/4) pukul 03.10, terekam CCTV saat melintasi Jalan Mawar Gang II/14 RT04/RW04, Lowokwaru, […]

Kriminal

AMEG – Sepeda motor Honda Scoopy menjadi favorit incaran para pencuri motor (Curanmor).Rabu (14/4) siang, M Zuhdy Achmadi, 56, melapor […]

Kesehatan

AMEG – Dinas Kesehatan Kota Malang memastikan vaksinasi Covid-19 tetap berjalan selama Ramadan.Saat ini fokus pada lansia serta tahap kedua […]

Kesehatan

AMEG – Anda tentu pernah tiba-tiba lupa dimana menaruh kunci, lupa menaruh dompet, lupa password media sosial, bahkan lupa akan […]

headline

AMEG – Pasca gempa berkekuatan 6,1 di Kabupaten Malang, Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) mengunjungi Kota Batu, karena, setidaknya […]

Arema

AMEG – Arema FC merevisi sekaligus memberikan libur tambahan lima hari, bagi pemain untuk menikmati libur awal bulan Ramadan. Sebelumnya […]

Kuliner

AMEG – Momen Ramadan menjadikan destinasi kuliner di Kota Malang kreatif menawarkan berbagai paket promo makanan dan minuman untuk berbuka, […]

Kuliner

AMEG – Ramadhan merupakan momen sakral  yang ditunggu untuk meraih berbagai keutamaan. Salah satu aktivitas yang paling berkesan adalah berkumpul […]

%d bloggers like this: