Kesehatan

DokterSafe Bantu Lindungi Nakes

DOKTER: Aplikasi DokterSafe yang diciptakan tim dari Fakultas Kedokteran Unair Surabaya. Tujuannya untuk melindungi dokter dan tenaga kesehatan dari Covid-19. (Foto: Humas Unair Surabaya)

Surabaya – Seiring meningkatnya jumlah pasien Covid-19 di Indonesia, beban kerja tenaga kesehatan (nakes) semakin bertambah. Akibatnya, angka nakes yang terpapar Covid-19 juga ikut naik. Berawal dari itu, Fakultas Kedokteran (FK) Universitas Airlangga (Unair) Surabaya berinisiatif menciptakan aplikasi DokterSafe.

Menurut dr Muhammad Shoifi SpOT(K) selaku Project Manager DokterSafe, aplikasi itu berguna untuk melindungi nakes yang tengah berjuang melayani pasien Covid-19.

“Kami diberikan kepercayaan oleh Dekan FK Unair untuk merancang suatu aplikasi khusus perlindungan dan keselamatan dokter dan tenaga kesehatan Indonesia di masa pandemi Covid-19 saat ini,” ungkap Shiofi seperti dalam rilis pers Pusat Komunikasi dan Informasi Publik Unair, Senin (18/1).

Sebagai aplikasi, DokterSafe adalah sebuah aplikasi yang dikembangkan dengan tujuan sebagai media informasi, komunikasi, dan edukasi, dalam upaya perlindungan dan keselamatan. Khususnya bagi dokter dan nakes dalam menghadapi pandemi Covid-19.

Bagaimana aplikasi ini membantu dokter dan nakes? Aplikasi yang baru saja diresmikan Menteri Kesehatan (Menkes) Ir Budi Gunadi Sadikin itu memuat fitur-fitur menarik yang bermanfaat bagi perlindungan dan keselamatan.Misal saja, fitur asesmen mandiri untuk mendeteksi kondisi dan risiko terhadap Covid-19. “Ini adalah salah satu bagian penting dari aspek kewaspadaan guna mencegah penularan dan penyebaran kasus Covid-19,” terang Shoifi.

Ia menambahkan, aplikasi DokterSafe juga menyediakan akses informasi situasi dan kondisi terkini penyakit Covid-19 yang selalu update setiap hari. Selain itu pengguna juga dapat memantau perkembangan jumlah kasus dan berita terbaru mengenai Covid-19.

Tidak hanya itu, Shoifi menyebutkan, DokterSafe memiliki beberapa fitur tambahan. Di antaranya, akses terhadap link-link penting, seperti website WHO, Satgas Penangan Covid-19, dan Kemenkes.

Yang menarik, DokterSafe juga dibekali video dan buku sebagai media edukasi dan pembelajaran. Sejumlah hotline penting juga ditambahkan. “Hotline ini dapat dihubungi jika ada dokter atau tenaga kesehatan terdampak Covid-19,” ujarnya.

DokterSafe juga menyediakan fitur GPS. Tujuannya, mendeteksi posisi keberadaan pengguna dan Rumah Sakit (RS) rujukan Covid-19 terdekat.Keberhasilan FK dalam menciptakan DokterSafe tidak terlepas dari perjuangan Shoifi dan tim. Ia menuturkan, proses pengisian konten, pencarian nama, pembuatan logo, hingga penyusunan ulang seluruh komponen aplikasi memerlukan waktu yang tidak sedikit.

“Gagasan ini kami mulai sejak awal Maret 2020, dengan penuh kesungguhan. Alhamdulillah, sekarang sudah selesai dan dapat digunakan,” ungkapnya.

Aplikasi yang kini telah tersedia di Play Store itu tercatat telah diunduh oleh lebih dari 1.000 pengguna. Dekan FK Unair, Prof Dr dr Budi Santoso Sp.OG(K) menyebutkan, hal itu tidak terlepas dari dukungan berbagai pihak. Salah satunya dari Satgas Covid-19.

Budi Santoso berharap, DokterSafe dapat tumbuh dan berkembang menjawab tantangan zaman ke depan. “Semoga platform aplikasi ini dapat bermanfaat bagi kita semua, dalam upaya perlindungan dan keselamatan dokter dan tenaga medis selama masa pandemi ini,” pungkasnya. (azt/ekn)

Click to comment

You May Also Like

headline

AMEG – Gempa 6,7 SR, Sabtu (10/4/21) sekitar pukul 14.00 WIB mengakibatkan 3 warga Ampelgading, Kabupaten Malang, meninggal dunia. Di […]

headline

AMEG – Ketua DPD RI, AA LaNyalla Mahmud Mattalitti, menyampaikan duka untuk musibah gempa yang terjadi di  Kabupaten Malang, Jawa […]

Arema

AMEG – Siapa sosok pelatih anyar Arema FC, dalam kompetisi Liga 1 2021 mendatang, masih misterius dan penuh tanda tanya. […]

Malang Raya

AMEG –  Pihak nusadaily.com akan mencabut pengaduan dugaan serangan doxing akun @mmgachannel kepada jurnalis mereka Amanda Egaty, Lionita dan nusadaily.com. […]

Malang Raya

AMEG – Aset Pemkot Batu ternyata banyak yang belum memiliki sertifikat. Ini menarik perhatian Kejari Kota Batu untuk turun tangan. […]

Ekobis

AMEG –  Bank Indonesia Perwakilan Malang gencar menggalang kolaborasi dan koordinasi hexahelix bersama Pemerintah Daerah, dunia usaha, akademisi, komunitas, media, […]

Ekobis

AMEG – Geliat perekonomian Kota Malang mulai bergairah. Seiring melandainya kurva pandemi. Begitu pula dengan Teras UMKM Mall Dinoyo City. […]

headline

AMEG – Setelah hampir satu bulan tak kedatangan vaksin, Jumat (9/4/2021), Kota Batu kembali mendapatkan vaksin Covid-19. Jumlah vaksin multidose […]

headline

AMEG – Pemerintah telah mengeluarkan Surat Edaran tentang larangan mudik lebaran. Selama 6 – 17 Mei 2021. Kebijakan ini diambil, […]

Kesehatan

AMEG – Masyarakat diminta tidak khawatir terhadap sistem imunitas tubuh. Meskipun harus menjalankan ibadah puasa di bulan Ramadan. Juru Bicara […]

Pendidikan

AMEG – Hanya sepuluh hari waktu latihan sebelum festival. Termasuk menentukan jenis tarinya. Bukan hal yang mudah. Apalagi di tengah […]

Malang Raya

AMEG – Pembelajaran Tatap Muka (PTM) direncanakan Pemerintah RI bulan Juli 2021, mulai disiapkan di daerah. Termasuk Kota Malang. Simulasi […]

Copyright © 2020 Malang Post I All rights reserved.

Exit mobile version