Connect with us

Hi, what are you looking for?

headline

Sidang Gratifikasi Dindik Kab Malang, Saksi Mashud Minta Proyek ke Eryk Armando

GRATIFIKASI: Sidang dugaan gratifikasi dengan terdakwa pengusaha Eryk Armando Talla kembali digelar, Selasa (19/1/2021) di Pengadilan Tipikor Sidoarjo.( Foto: Aziz Tri P/HARIAN DI’S WAY MALANG POST)

Surabaya – Sidang gratifikasi dengan terdakwa pengusaha Eryk Armando Talla kembali digelar, Selasa (19/1). Dilakukan semi daring. Di ruang sidang Chandra Pengadilan Tipikor Jl Raya Juanda. Karena masih pendemi.

Dipimpin Ketua Majelis Hakim Dr Johanis Hehamony SH MH. Menggantikan Tumpal Sagala SH MH karena sakit. Didampingi John Dista SH MH dan Dr Emma Ellyani SH MH.

Baca Juga ----------------------------

Empat saksi dihadirkan. Yaitu, Mashud Yunasa (Direktur Nyata Grafika Media-Jawa Pos Grup), Chris Harijanto (Komisaris Utama PT Intan Pariwara/Direktur PT Intan Pariwara 2002-2016), Suharjito dan Tukimin.

Mantan Bupati Malang, Rendra Kresna saat ini tengah menjalani hukuman 6 tahun penjara. Ia mengikuti sidang melalui video conference dari Lapas Porong, Sidoarjo. Terdakwa Eryk Armando mengikuti persidangan juga melalui video conference. Dari Rutan Merah Putih KPK, Jakarta.

Pada sidang kali ini, JPU Eva Yustisiana, minta saksi Mashud Yunus menjelaskan bagaimana ia mendapatkan proyek pengerjaan di Kabupaten Malang.

Mashud menjelaskan. Pada tahun 2011 pihaknya mengikuti lelang pengadaan buku di Dinas Pendidikan Kabupaten Malang. Tapi sewaktu meng-upload dokumen penawaran, hal itu tidak bisa dilakukan.

“Akhirnya kami datang ke LPSI. Menanyakan kenapa kami tidak bisa upload? Usut punya usut, kami mencari informasi. Dari teman-teman LSM, dari teman-teman wartawan. Diinfokan kalau ingin bisa mengikuti lelang, kami harus menemui pengusaha bernama Pak Eryk. Akhirnya kami ditemukan akhir tahun 2011,” katanya.

Mashud pun meminta kepada Eryk Armando Talla. Agar tahun berikutnya diperkenankan ikut berpartisipasi.

“Selanjutnya tahun 2012, saya ditunjukkin oleh Pak Eryk. Ada 24 paket pekerjaan. Tapi kalau saya semua, saya tidak mampu. Karena pekerjaan-pekerjaan itu ribet. Ada buku, ada lab komputer,” kata Mashud.

Ia pun menggandeng Chris Harijanto dari Intan Pariwara.

“Pokoknya saya yang mencarikan barangnya. Untuk buku dan alat peraga. Sedangkan untuk alat-alat elektronik dan lab, Pak Chris yang menghandle. Tapi sebagian juga mengambil dari produk produk beliau,” katanya.

Dari 24 paket pekerjaan itu, Mashud mengaku mendapat sembilan paket. Tujuh paket dikerjakan sendiri. Dua paket menggandeng pihak lain. Sedangkan yang 15 paket ditangani Eryk Talla sendiri. “Barang dari kami semua. Baik buku maupun alat peraga lab,” katanya.

Jaksa kembali menanyakan. Paket pekerjaan itu dari Dinas Pendidikan. Tapi mengapa minta pekerjaannya ke Eryk Armando Talla. Notebene pengusaha. Kenapa bukan ke Dinas Pendidikan Kabupaten Malang?

“Dinas Pendidikan itu, hanya mengumumkan. Tapi atas saran teman-teman LSM dan wartawan. Kalau mau dapat pekerjaan di Kabupaten Malang, ya harus lewat beliau, Pak Eryk. Informasinya begitu,” kata Mashud. (azt/jan/bersambung)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

Malang Raya

Malang Post – Pemkab Malang terus berupaya agar produk lokal go Internasional. Hal ini dilakukan untuk menggenjot penjualan produk lokal. Bupati Malang Drs HM...

Kriminal

Malang Post – Pelaku curanmor terus beraksi mencari sasaran di Kota Malang. Kali ini Jumat  (17/9/2021)  pelaku beraksi di depan warung Soto Cak Son Jl ...

headline

Malang Post – Satuan Reskrim Polresta Malang Kota, Senin (20/9/2021) siang, merilis hasil penyelidikan persoalan fetis mukena yang sempat viral beberapa saat lalu.  Didatangkan...

Arema

MalangPost – Pemkab Malang berencana akan merampungkan pembangunan Pasar Sumedang pada akhir tahun 2021 atau awal 2022. Rencana renovasi pasar yang berada di Kepanjen...

headline

Malang Post — Beredar video penghadangan anggota Polri yang menjaga jalur masuk pantai di Malang Selatan. Video berdurasi 23 detik dengan penampakan rombongan diduga dari...

headline

Malang Post — Terkait viralnya video rombongan gowes yang diduga pejabat Pemkot Malang di berbagai medsos, karena masuk lokasi wisata pantai Malang Selatan, sebenarnya...

News

Malang Post – Kakek Samin (70) yang hilang di hutan Cungkup, tercatat pernah hilang dan pulang dalam kondisi sehat tahun 2020. Kali ini harapan besar...

Kesehatan

Malang Post – Kehadiran tikus rumah jelas sangat mengganggu. Tidak hanya bisa merusak barang-barang dan mengotori rumah, hama ini juga berpotensi menjadi agen penyebar...