Connect with us

Hi, what are you looking for?

headline

Kemenang Salurkan Rp 5,7 Triliun

Fachrul Razi, Menteri Agama. (Foto: Satgas Penanganan Covid-19).

Jakarta  – Kementerian Agama (Kemenag), turut mendukung program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dalam sektor pendidikan keagaaman. Yang juga terkena dampak akibat pandemi Covid-19. Untuk besaran bantuan yang dialokasikan, mencapai Rp 5,7 triliun.

‘’Anggaran sebesar itu, sudah dialokasikan pada beberapa program. Dan kami manfaatkan sangat baik,’’ kata Menteri Agama, Fachrul Razi saat memberikan keterangan pers, perkembangan pemulihan ekonomi nasional di Kantor Presiden, Rabu (25/11) kemarin, yang disiarkan kanal YouTube Sekretariat Presiden.

Baca Juga ----------------------------

Fachrul Razi merinci, subsidi penyelenggaraan Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ) di Madrasah, subsidi kuota internet untuk mahasiswa. Lalu, bantuan operasional untuk pendidikan keagamaan Islam, pondok pesantren, Madrasah Diniyah Takmiliyah dan lembaga pendidikan Al Qur’an. Bantuan daring juga diberikan untuk pondok pesantren dan bantuan untuk guru Raudhatul Athfal (RA), madrasah dan guru pendidikan agama Islam. 

Kemenag sendiri, ujar dia,  juga mendapat sebagian alokasi dari anggaran Bendahara Umum Negara (BA BUN). Kegunaannya untuk Bantuan Operasional Pendidikan. Antara lain untuk menambah Bantuan Operasional Sekolah (BOS) dan beberapa dialokasikan untuk optimalisasi belanja barang keperluan pendidikan. 

Rincian alokasi anggaran dialokasikan untuk bantuan internet bagi mahasiswa, guru dan dosen. Besarannya untuk pendidikan Islam, Rp 1.156.213.455.000, yaitu dengan penerima sebanyak 9.958.011 siswa madrasah.

Lalu ada Rp 987.740.505.000 yang diberikan pada 1.123.153 mahasiswa. Ada bantuan juga alokasi bantuan lagi sebesar Rp168.472.950.000.  ‘’Alhamdulillah, dananya sudah turun dan akan segera diturunkan (disalurkan). Saya yakin itu sangat bisa membantu, mahasiswa, murid dan guru,’’ lanjutnya.

Baca Juga ----------------------------

Alokasi bantuan tersebut, ditegaskannya, bukan hanya untuk pendidikan Islam saja. Pendidikan agama Kristen, juga mendapat alokasi bantuan yang ditangani Direktorat Jenderal Bimbingan Masyarakat (Ditjen Bimas) Kristen. Senilai Rp 3 miliar untuk 200 perguruan tinggi keagamaan Kristen swasta (PTKKS). 

Alokasi bantuan untuk Ditjen Bimas Budha, juga mendapat anggaran Rp 316.200.000 yang diberikan pada 1.581 penerima. Terdiri dari 1.442 mahasiswa dan 139 dosen. Alokasi ini bersumber dari anggaran Ditjen Bimas Budha. ‘’Jadi bantuan ini tidak hanya untuk murid atau mahasiswa. Tetapi juga untuk guru dan dosen,’’ sebutnya.

Lalu untuk Ditjen Bimas Hindu, Kemenag juga mendapat alokasi sebesar Rp 1.645.800.000. Bantuan untuk guru pratama widya pasraman, adiwidya pasraman, madyama widya pasraman, utama widya pasraman dan pendidikan tinggi keagaman Hindu. 

Juga terdapat bantuan paket data internet untuk penyelenggaraan Pembelajaran Jarak Jauh, bagi guru agama Islam, Kristen, Katholik, Hindu, Budha dan Konghucu di sekolah masing-masing.

Baca Juga ----------------------------

Terkait bantuan ini, Kemenag juga telah menerbitkan petunjuk melalui Keputusan Menteri Agama No. 0715 Tahun 2020, tentang pedoman penggunaan kuota data internet. 

Ia juga bersyukur bantuan yang diberikan pemerintah dapat meringankan beban para tenaga pendidik. Bantuan pun diberikan sejak awal pandemi, agar para pendidik dapat mengajar dengan baik di masa pandemi. Seperti madrasah yang jumlahnya hampir 83 ribu, sebesar 95 persennya adalah swasta. 

‘’Swasta artinya tidak mendapat perhatian yang lebih dibandingkan (madrasah) dengan yang negeri. Tetapi selama (pandemi Covid-19 kami sama ratakan. Semua mendapat bantuan yang sama. Sehingga mereka bisa melakukan tugasnya dengan baik,’’ ujarnya.

Hal itu karena, Kemenag  bercita-cita untuk memajukan memajukan sekolah agama. Kemenag menargetkan bahwa sekolah agama dan sekolah keagamaan harus lebih baik dari sekolah umum. (* rdt)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

Malang Raya

Malangpost – Kodim 0833 Kota Malang sosialisasi soal jalur pendaftaran calon bintara AD lintas agama di sejumlah pondok pesantren. Hal ini karena TNI AD...

Malang Raya

Malangpost – Harga minyak belakangan ini semakin mahal saja. Beberapa hari terakhir, harga minyak goreng bahkan lebih dari Rp 20 ribu per liter. Sesuai...

Wisata

Malang Post –  Unit bisnis penginapan yang dimiliki sepenuhnya oleh CapitaLand Investment Limited, The Ascott Limited (Ascott) dengan bangga mengumumkan pembukaan properti terbarunya. Shanaya...

Pendidikan

Malang Post – Fakultas Hukum Universitas Pembangunan Nasional Veteran Surabaya dalam melaksanakan magang Merdeka Belajar menggandeng praktisi hukum asal Malang, Dr. Yayan Riyanto, SH M.Hum....

Malang Raya

Malang Post – Masyarakat pengendara bermotor roda dua musti waspadai kondisi jalan raya karena kadang berlubang akibat musim penghujan.  Gara-gara jalan berlubang, pengendara sepeda...

News

Malang Post –  Sebuah truk fuso berwana biru-hitam yang melaju dari arah Kediri menuju Kota Batu, terperosok ke dalam jurang sedalam 30 meter di...

Malang Raya

Malangpost – Selasa (18/1), vaksinasi anak sukses digelar di SD Taman Harapan, Jalan Majapahit Dalam, Kelurahan Kidul Dalem, Kecamatan Klojen Kota Malang.Babinsa Kidul Dalem,...

Malang Raya

Malangpost – Kodim 0833/Kota Malang gencar melaksanakan sosialisasi rekrutmen penerimaan prajurit TNI AD di beberapa MA yang ada di Kota Malang. Pelaksanaan sosialisasi rekrutmen...