Connect with us

Hi, what are you looking for?

News

BI: Ekonomi Triwulan III Membaik

Azka Subhan, Kepala Kantor Perwakilan BI Malang.( Dok. ameg.tv)

Malang – Berdasarkan hasil survei konsumen oleh Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Malang mengindikasikan, keyakinan konsumen terhadap kondisi ekonomi di triwulan III 2020 terus membaik, meski masih berada pada zona pesimis (indeks<100). Ini tercermin dari Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) triwulan III 2020 sebesar 81,92 atau meningkat 3,25 dibanding triwulan II 2020 sebesar 78,60.

Peningkatan IKK itu sejalan dengan peningkatan pada komponen indeks pembentuknya, yaitu Indeks Kondisi Ekonomi (IKE) saat ini dan Indeks Ekspektasi Kondisi Ekonomi (IEK) pada triwulan III 2020 masing-masing sebesar 49,00 dan 114,83. “Perbaikan keyakinan konsumen terjadi pada seluruh kategori responden, baik menurut tingkat pengeluaran maupun kategori kelompok usia,” kata Kepala Perwakilan BI Malang, Azka Subhan A, dalam pers rilisnya, Selasa (3/11).

Membaiknya keyakinan konsumen pada triwulan III 2020 didorong oleh persepsi konsumen terhadap kondisi ekonomi saat ini. Juga ekspektasi konsumen terhadap kondisi ekonomi. Persepsi konsumen terhadap kondisi ekonomi saat ini cenderung lebih baik dibandingkan persepsi pada triwulan sebelumnya, meski masih berada di zona pesimis.

Kondisi ini disebabkan oleh membaiknya persepsi terhadap penghasilan, ketersediaan lapangan kerja, dan pembelian barang tahan lama (durable goods). Sementara itu, perbaikan ekspektasi konsumen ditopang oleh meningkatnya keyakinan terhadap perkiraan kondisi kegiatan usaha pada 6 bulan yang akan datang dibanding saat ini.

Terkait dengan pertumbuhan ekonomi di wilayah kerja Kantor Perwakilan(KPw) BI Malang, peningkatan kinerja ekonomi antara lain diperkirakan berasal dari kinerja sektor perdagangan besar dan eceran yang meningkat, seiring dengan optimisme peningkatan pada tingkat konsumsi masyarakat.

Hasil Survei Penjualan Eceran (SPE) KPw BI Malang mengindikasikan, bahwa pada triwulan III 2020 terdapat kenaikan omzet secara total dari seluruh pedagang besar dan eceran dengan growth omzet mencapai 14,70% (qtq) lebih tinggi dibanding dengan growth omzet triwulan II 2020 sebesar -46,40% (qtq). Jenis usaha dengan pertumbuhan omzet tertinggi pada triwulan III 2020 adalah suku cadang dan aksesori (39%), selanjutnya kelompok makanan, minuman, dan tembakau (34%), disusul kelompok perlengkapan rumah tangga lainnya (32%).

Hasil Survei Kegiatan Dunia Usaha (SKDU) KPw BI Malang juga mengindikasikan, bahwa kegiatan dunia usaha mulai tumbuh positif pada triwulan III-2020 setelah pada triwulan sebelumnya terkontraksi cukup dalam sebesar -36,67%. Berdasarkan sektor ekonomi, kegiatan usaha pada triwulan III 2020 didorong oleh pertumbuhan kegiatan usaha di sektor perdagangan, hotel, dan restoran (7,18%), industri pengolahan (6,70%), dan pertanian (2,73%). Peningkatan realisasi kegiatan usaha disebabkan oleh pelonggaran kebijakan pembatasan sosial dan dimulainya masa transisi ke adaptasi kebiasaan baru akibat pandemi Covid-19.

Sementara itu, perkembangan tenaga kerja pada triwulan III 2020 masih dalam fase kontraksi. Penurunan penggunaan tenaga kerja terjadi pada seluruh sektor utama, dengan penurunan terdalam pada sektor perdagangan, hotel dan restoran (-9,37%), industri pengolahan (-5,47%), dan pertanian (-1,13%). Selain itu, perkembangan kondisi likuiditas dan rentabilitas dunia usaha juga masih menunjukkan penurunan. Hal ini sejalan dengan fungsi intermediasi perbankan yang masih belum optimal.

Realisasi investasi pada triwulan III 2020 juga masih terindikasi melambat. Namun, mulai tumbuh jika dibanding dengan triwulan sebelumnya. Adapun penurunan realisasi investasi terdalam terjadi pada sektor konstruksi (-9,13%). “Hal ini sejalan dengan masih rendahnya realisasi investasi fisik baik dari sektor swasta maupun pemerintah,” ujar Azka Subhan.

Diprakirakan kegiatan usaha tetap tumbuh positif pada triwulan IV 2020. Berdasarkan sektor ekonomi, peningkatan kegiatan dunia usaha diprakirakan terjadi pada industri pengolahan, terutama didorong oleh permintaan yang masih relatif baik. Sementara itu, sektor yang diprakirakan mengalami kontraksi pada triwulan IV 2020 terjadi pada kegiatan usaha di sektor perdagangan dan pertanian, perkebunan, peternakan, kehutanan danperikanan.(bbs/ekn)

Click to comment

Leave a Reply

You May Also Like

News

AMEG – Berbagai cara dipilih pelaku wisata untuk menarik minat masyarakat di tengah pandemi dan larangan mudik, mulai promosi, mengoptimalkan […]

Ekobis

AMEG – Malang Raya patut bersyukur, karena secara zona Covid-19 masih lebih aman di banding wilayah sekitarnya. Optimisme itu disampaikan […]

News

AMEG – Anggota PHRI yang juga General Manajer Hotel Aston Inn Batu, Didik Rocki Wahyono SS, memastikan, tingkat hunian hotel […]

Ekobis

AMEG – Sekretaris Program Studi Doktor Ilmu Ekonomi Universitas Merdeka Malang, Dr Bambang Supriadi SE MM, berpendapat, pengelola tempat wisata […]

Ekobis

AMEG – Untuk lebih meningkatkan kualitas pelayanan, The 101 Malang OJ mengelar costumer gathering. Dengan mengundang perwakilan klien yang selama ini […]

Nasional

AMEG-Kapal VLCC Pertamina Pride telah diresmikan di Teluk Semangka, Lampung pada 15 April 2021. Ini semakin menegaskan bahwa Pertamina International […]

Ekobis

AMEG—   Bank Indonesia (BI) kembali membuka kesempatan bagi masyarakat memiliki pecahan uang Rp 75 ribu. Pecahan ini, diterbitkan pertama […]

News

AMEG-Pandemi Covid-19, meluluhlantakkan sektor ekonomi. Berbagai macam potensi sumber anggaran, difokuskan untuk pemulihan ekonomi. Salah satunya pemanfaatan dana bagi hasil […]

Advertorial

Kamis, 18 maret 2021 Tax Center Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Malang menyelenggarakan kegiatan Isi e-SPT untuk Dosen dan Tenaga Kependidikan […]

News

Malang – Baju sulit kering pada musim hujan akibat minimnya cahaya matahari , menjadi kekhawatiran banyak orang, khususnya ibu-ibu. Bagaimana […]

%d bloggers like this: