Connect with us

Hi, what are you looking for?

Advertorial

Santripreneur, Siap Bersaing Di Kancah Global.

Malang – Siapa bilang santri hanya belajar agama di era digitalisasi 4.0? Sepertinya tidak lagi.

Kali ini tim dosen muda Kota Malang yang beranggotakan Muhammad Hasyim Ibnu Abbas, S.E., M.Sc. (Universitas Negeri Malang) Yogi Dwi Satrio, M.Pd. (Universitas Negeri Malang) dan Magistyo Purboyo Priambodo, M.E. (Universitas Negeri Malang) melalui hibah Pengabdian Kepada Masyarakat (PKM) akan berkolaborasi dengan santri-santri di Pondok Pesantren Anwarul Huda (PPAH) yang bertujuan untuk mendorong santri-santri tanggap dalam membaca peluang di era digitalisasi terutama dalam basis ekonomi kreatif.

‘Santripreneur’ merupakan istilah beken yang diberikan pada santri yang memiliki minat dan bakat dalam berwirausaha. Aktivitas pesantren baik secara akademis maupun keagamaan merupakan hal ‘fardhu ain’ atau harus menjadi prioritas utama dan pertama. Tim pengabdian disambut dengan hangat dengan semangat santri dalam mempelajari subjek baru untuk mengisi jeda waktu kegiatan pesantren. 350 santri yang tergabung di Gedung aula Halaqoh PPAH mengikuti penyuluhan pentingnya sektor wirausaha dan menggali potensi pondok pesantren. Kemudian, dari proses penyuluhan, terpilih 15 santri yang mendapat kesempatan langsung praktik mengoperasikan digital printing sebagai salah satu alat pada industri kreatif dengan output berupa merchandise (berupa kaos kekinian dan mug). Paket lengkap, tim pengabdian juga memberikan pendampingan mengawal lahirnya santripreneur baru yakni dengan mengenalkan digital branding produk yang dihasilkan, manajemen keuangan dan sumber daya yang ada serta sistem permodalan untuk menjaga perputaran bisnis yang dijalankan.

Dari serangkaian kegiatan yang dilaksanakan pada Bulan Agustus 2020, hasil yang dicapai oleh tim pengabdian sangat mengesankan. Hal ini dibuktikan dengan tes pengetahuan kewirausahaan yang diberikan kepada para santri memberikan hasil signifikan pada hasil post-test. Hal ini menjadi harapan baru bagi iklim wirausaha atau UKM nasional. Karena pesantren memiliki potensi yang besar apabila terus di-tracking secara bertahap dan  berkesinambungan, dari upaya tersebut bukan hal mustahil lagi apabila produk-produk yang dihasilkan oleh ‘santripreneur’ nantinya akan ikut bersaing di kancah global.(adv)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like

Nasional

Malang – Ditengah pandemi Covid-19, MTsN 6 Malang tetap antusias  memperingati  Hari Santri Nasional secara virtual dengan tetap mengikuti protokol kesehatan (22/10). Peringatan Hari...

Di's way

Malang – DUA kota; Malang dan Batu, kompak. Seluruh pegawainya; ASN (Aparat Sipil Negara), hari ini, 22/10, memperingati tepat Hari Santri Nasional ke-5. Warga...

News

Malang –  Kota pendidikan nan cantik, Malang. Merupakan salah satu kota rujukan wisata yang selalu padat wisatawan kala akhir pekan tiba. Dengan ciri khas...

Nasional

Jember – Aliansi Santri Jember dikawal anggota Barisan Ansor Serbaguna (Banser) Mendatangi Polres Jember untuk melaporkan Sugi Nur Rahardja atau akrab disapa  Gus Nur....

Copyright © 2020 MalangPost