Connect with us

Hi, what are you looking for?

News

Mahasiswa UMM Ciptakan Masker Khusus bagi Tuna Rungu

KREATOR: Habibah Alifatus Syaidah, Aulia Amanda, Briliant Ghaustin Yoly Ala dan Annisa Firdaus Ramadhini penggagas masker disabilitas rungu. (Foto: istimewa)

Malang Post – Masker saat ini bukan sekedarnya. Namun menjadi keharusan di setiap aktivitas. Sejak pandemi Covid-19 terjadi. Lantaran berfungsi mencegah penyebaran virus. Namun, penggunaan masker ini menyulitkan para tuna rungu dalam berkomunikasi.

Hingga dua tahun pandemi, belum ada produk masker bagi disabilitas rungu.  Inilah yang memicu kreatifitas mahasiswa Universitas Muhammadiyah Malang (UMM). Mereka menciptakan inovasi masker transparan sebagai solusi.

Baca Juga ----------------------------

Habibah Latifus Syaidah, mewakili timnya, Minggu (25/7/2024) menjelaskan. Masker kain tembus pandang ini, terdiri dari dua lapis masker. Lapis luar pertama, nampak seperti masker biasa yang berisikan filter penyaring. Filter tersebut diharuskan diganti tiga hari sekali.

Sementara lapis kedua, yang berada di dalam, merupakan masker transparan. Sehingga orang dapat melihat ekspresi dan gerak bibir dari para tuna rungu. Hingga  dan memudahkan dalam berkomunikasi.

Di samping itu mereka juga memanfaatkan limbah sedotan. Sebagai bahan dasar strap masker (pengait masker). Menurut Habibah, pemilihan bahan dasar berbahan limbah ini, bertujuan untuk mengurangi sampah plastik yang makin banyak ditemui.

“Ini menjadi salah satu upaya kita bersama. Agar terus menjaga lingkungan dan mengurangi penggunaan sampah plastik,” ujarnya.

Ide masker ini, berawal dari mata kuliah kewirausahaan yang mereka jalani di UMM. Saat itu, Habibah dan timnya membuat model usaha penjualan masker dengan desain yang unik.

Keunikan itulah yang menjadi potensi dari model usaha yang mereka bangun. Hingga akhirnya mendaftarkannya ke Program Kreatifitas Mahasiswa-Kewirausahaan (PKM-K). Apalagi diperkuat dengan dorongan serta motivasi dari dosen keriwausahaan.

PKM-K yang digarap oleh Habibah Alifatus Syaidah, Aulia Amanda, Briliant Ghaustin Yoly Ala dan Annisa Firdaus Ramadhini ini, berhasil lolos pendanaan dari Direkorat Jendral Perguruan Tinggi (DIKTI) bulan Mei 2021.

Saat ini mereka berada di tengah proses pembuatan masker dan akan dipasarkan pekan depan secara online. Harga masker yang dipatok yakni di kisaran Rp 35.000-Rp 40.000. Harga tersebut juga sudah termasuk masker, tiga filter serta strap masker.

“Proses pemasaran akan kami mulai pekan depan secara online. Menurut kami, ini harga yang cukup terjangkau. Mengingat pembeli bisa mendapatkan satu paket lengkap masker,” imbuhnya.

Terakhir, mahasiswa kelahiran Kediri ini berharap. Masker transparan ini bisa menjadi opsi untuk membantu komunikasi tuna rungu di tengah pandemi. Dia juga ingin agar usaha ini bisa menjadi peluang bisnis yang baru.

“Komunikasi, salah satu aspek penting dalam kehidupan. Maka dengan adanya inovasi kami ini, semoga bisa memberikan manfaat luas kepada masyarakat, utamanya mereka para disabilitas tuna rungu,” jelasnya. (yan)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

headline

Malang Post — Beredar video penghadangan anggota Polri yang menjaga jalur masuk pantai di Malang Selatan. Video berdurasi 23 detik dengan penampakan rombongan diduga dari...

headline

Malang Post — Terkait viralnya video rombongan gowes yang diduga pejabat Pemkot Malang di berbagai medsos, karena masuk lokasi wisata pantai Malang Selatan, sebenarnya...

News

Malang Post – Kakek Samin (70) yang hilang di hutan Cungkup, tercatat pernah hilang dan pulang dalam kondisi sehat tahun 2020. Kali ini harapan besar...

Kesehatan

Malang Post – Kehadiran tikus rumah jelas sangat mengganggu. Tidak hanya bisa merusak barang-barang dan mengotori rumah, hama ini juga berpotensi menjadi agen penyebar...

headline

Malang Post – Dalam rangka percepatan Herd Immunity, Universitas Negeri Malang (UM) kembali sukseskan pelaksanaan vaksinasi Covid-19 jenis Sinovac dosis pertama dan kedua yang ditujukan...

Pendidikan

Malang Post — SMAN 1 Sumberpucung berkomitmen mendukung pemerintah menangani pandemi Covid-19 yang belum mereda. Salah satunya melalui program vaksinasi remaja. Menggandeng Puskesmas Sumberpucung, vaksinasi dosis...

Ekobis

Malangpost – Kegiatan transfer uang antar bank merupakan salah satu jenis transaksi yang sering dilakukan oleh nasabah bank. Dalam kegiatan perbankan yang satu ini,...

Malang Raya

Malang Post – Hutan Kota Malabar menjadi pusat kegiatan aksi bersih-bersih yang diinisiasi jajaran Kodim 0833 dalam hal ini Koramil Klojen pemangku wilayah. Tidak...