Connect with us

Hi, what are you looking for?

ShowBiz

Tiga Faktor yang Paling Asyik Ditonton dari Vincenzo

Song Joong-ki. (Foto : Istimewa)

APA yang paling Anda sukai dari Vincenzo? Pasti banyak, ya. Plot, skenario, dan akting para bintangnya memang keren. Adegan-adegannya juga dirancang dan dieksekusi dengan sangat baik. Namun, ada beberapa hal yang paling pantas difavoritkan dari drama garapan writer-nim Park Jae-bum dan sutradara Kim Hee-won ini. Dan kalau ada yang favorit, tentu ada yang tidak favorit. Apa saja? 

Karakter Paling Cool 

Baca Juga ----------------------------

Tidak bisa disangkal, Song Joong-ki adalah salah satu faktor paling kuat yang membuat drama ini berhasil. Karakternya sebagai Vincenzo Cassano, sang consigliere, kuat sekali. Bahkan disebut-sebut menyamai karakternya di Descendants of the Sun, Kapten Yoo Si-jin. Ia dingin, smart, dan sangat taktis. Sebagai penasihat hukum keluarga mafia, skill-nya komplet. Mulai dari bersiasat, sampai menggunakan senjata api. 

Nah, ia tampak semakin charming kalau sudah memainkan korek api. Itu menjadi semacam signature style Vincenzo setiap hendak melakukan hal luar biasa. Baik ketika membakar gudang Babel, mengancam Jang Han-seok, hingga menghabisi Choi Myung-hee, permainan korek apinya menimbulkan efek katarsis buat penonton.

Langkah-langkahnya saat melawan Babel memang tak selalu berhasil. Tapi ketika ia benar-benar serius—atau dijebak Hong Cha-young untuk serius—maka hasilnya luar biasa. Seperti saat menyamar menjadi seorang homoseksual. Untuk merayu Hwang Min-sung (Kim Sung-cheol), bos bank Shinkwang, agar membatalkan kerja sama dengan Grup Babel. 

Atau ketika ia mengancam pimpinan koran Daechang Daily, CEO Oh, yang selama ini menutupi kejahatan Babel. Vincenzo menyamar menjadi cenayang yang cute banget. Langkah smart lain misalnya menjebak Jang Han-seok untuk masuk penjara. Menangkap para pejabat dan polisi kaki tangan Babel saat pesta bagi-bagi harta. Serta memindahkan emas dari Geumga Plaza, tepat pada waktunya. Setiap aksinya bikin kita bersorak lebih keras. 

Perkembangan Karakter Paling Bagus 

Sepertinya kita semua sepakat. Award untuk perkembangan karakter terbaik harus diberikan kepada Jang Han-seo! Perubahan karakternya terjadi secara pelan-pelan. Tapi sangat terasa dari episode ke episode. Ia mengawali drama ini sebagai boneka sang kakak tiri. Dipasang sebagai presiden Babel Pharmaceutics, tapi sebenarnya bodoh dan tidak punya kuasa apa-apa. 

Ia sangat kejam kepada bawahan, tapi pengecut. Tunduk di bawah ancaman stik hoki Jang Han-seok. Ketika Han-seok muncul di permukaan, semakin kerdillah ia. Dengan bantuan Han Seung-hyuk, bos Wusang, ia mulai berani melawan sang kakak. Bahkan ia berani menembak sang kakak saat berburu. Titik balik keberaniannya ditunjukkan dengan berpindah kubu. Ke sisi Vincenzo. 

’’Han-seo menunjukkan banyak sekali sisi dirinya yang berbeda. Kurasa kata kunci karakter ini adalah survival. Bertahan hidup,’’ kata Kwak Dong-yeon, aktor di balik tokoh itu, seperti dikutip Sports Chosun. ’’Ia hidup. Tapi di bawah tekanan sang kakak, ia tidak punya kesadaran maupun kebebasan. Ia seperti zombi. Lalu ia melihat Vincenzo, dan mulai berharap bisa memiliki kendali atas hidupnya sendiri,’’ lanjut aktor 24 tahun tersebut. 

Tidak hanya tekanan mental yang dirasakan Han-seo. Ia juga menderita siksaan fisik. Sang kakak menamparnya setiap waktu. Memukul kepalanya. Menghajar badannya dengan tongkat hoki. Menendangnya. Bahkan mencekiknya. Dong-yeon bilang, siksan itu bahkan membuat mentalnya ikut tertekan. Padahal ia tahu, itu cuma akting. ’’Aku merasa self-esteem-ku menciut ketika syuting adegan-adegan penyiksaan itu,’’ ungkapnya. 

’’Terus-terusan mendapatkan perlakuan seperti itu sanat memalukan. Dan setelah beberapa scene, aku benar-benar merasakan depresi. Adegan-adegan itu diciptakan untuk menunjukkan betapa Han-seo sangat menderita di tangan kakaknya,’’ papar Dong-yeon. Dengan begitu, plot Han-seo berpindah kubu menjadi masuk akal. 

Warga Geumga Plaza 

Warga Geumga Plaza awalnya annoying banget. Ketika Vincenzo baru datang, mereka dengan sengaja menakutinya. Setelah itu, mereka curiga melulu pada Vincenzo. Mereka baru percaya, setelah melihat Babel benar-benar tak kenal ampun. Bahkan, setelah sepenuhnya mendukung Vincenzo pun, mereka tak berhenti bersikap menyebalkan. Tepatnya, ketika mengincar emas!

Namun, di luar itu, mereka terbukti sangat bisa diandalkan. Mereka melindungi Geumga Plaza dari serangan preman-preman yang dikirim Babel. Bahkan membantu mengeksekusi musuh-musuh Vincenzo. Mereka juga berperan besar saat Vincenzo membobol data perusahaan cangkang Babel. Serta saat Vincenzo ’’bermain catur’’ melawan Jang Han-seok.

Dua Hal yang Mengganggu

Nah, kita tiba pada hal yang kurang difavoritkan. Ada dua yang agak mengganggu dari drama ini. Pertama, karakter Vincenzo yang kurang komplet. Benar, ia menampilkan image mafia yang smart dan kejam. Tapi, di sisi lain, ia digambarkan sebagai pria yang dibesarkan dengan budaya Italia. Ia lebih nyaman mengomel dengan bahasa Italia. Ia tergila-gila pada opera. Dan membenci makanan Italia yang tidak enak.    

Namun, yang tidak muncul dari Vincenzo adalah sifat alami orang Italia. Yakni, hangat. Orang Italia sangat ramah. Ekspresif. Cerewet. Mereka selalu merepet, sembari memeluk siapa saja yang ditemui, dan berbicara dengan gestur tangan yang kental. Ini yang tidak ditemukan pada Vincenzo. Ia bahkan canggung berpelukan dengan sesama cowok. Apalagi cewek. 

Plot janggal kedua adalah betapa mudahnya hukum dipermainkan. Orang bisa keluar masuk penjara begitu mudahnya. Hanya berkat temuan bukti baru. Betul, itu masuk akal. Tapi prosesnya tentu tidak dalam hitungan jam. Ini, misalnya, tampak pada episode terakhir. Ketika Choi Myung-hee dibebaskan karena terbukti tidak bersalah. Dia keluar penjara hari itu juga! 

Apakah dua hal minor itu mengurangi kecintaan kita kepada Vincenzo? Tentu tidak. Yuk nonton ulang adegan-adegan favorit! (ekn)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

News

Malang Post – Kepedulian sosial saat ini benar-benar diuji. Tak perlu jauh. Perhatian terhadap orang didekat kita. Mereka yang terpapar Covid. Pasti butuh support. Seperti...

headline

Malang Post – Program yang digencarkan Walikota Malang Drs H Sutiaji tentang lima strategi penanganan Covid mulai membuahkan hasil. Diantaranya Malpro (Malang beli produk lokal),...

Malang Raya

Malang Post – Setelah 37 tahun menjadi anggota polwan, Iptu Ni Made Seruni Marhaeni mengakhiri masa tugasnya di Polresta Malang Kota, pada usia 58 tahun....

Malang Raya

Malang Post – Ada yang menarik setelah rapat evaluasi Pemkot Malang dan Forpimcam Lowokwaru dan Blimbing. Walikota Malang Sutiaji dan peserta rakor mempraktekkan cara menggunakan...

Malang Raya

Malang Post –  Jumlah kasus Covid masih tinggi. Pemkot Malang pun menggelar rapat koordinasi dan evaluasi bersama Forum Koordinator Pimpinan Kecamatan (Forkopimcam). Kali ini Kecamatan...

Malang Raya

Malang Post – Warga Kabupaten Malang menyambut antusias gelaran Vaksinasi Gotong Royong. Giat ini diselenggarakan IKA (Ikatan Keluarga Alumni) dan Keluarga Besar UB (Universitas Brawijaya),...

Pendidikan

Malang Post – Program akselerasi vaksinasi terus dilakukan pemerintah. Mulai dari tingkat pusat maupun di daerah. Tak ketinggalan Universitas Muhammadiyah Malang (UMM). Ikut andil melakukan...

headline

Malang Post – Kementerian Agama Republik Indonesia menetapkan pemimpin baru beberapa institusi pendidikan di bawah naungannya. Salah satunya Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang...