Connect with us

Hi, what are you looking for?

Malang Raya

SMPN Kota Batu Hanya Mampu Tampung Setengah Lulusan SD

AMEG – Kuota atau daya tampung SMPN di Kota Batu ternyata terbatas. Tidak cukup menampung semua lulusan SD.

Berikut ini rinciannya. Jalur zonasi 55 persen, daya tampung 846 siswa. Jalur afirmasi 20 persen, daya tampung 306 siswa. Jalur perpindahan orang tua/wali lima persen, daya tampung 77 siswa. Jalur prestasi akademik 10 persen dan jalur prestasi non akademik 10 persen.

Baca Juga ----------------------------

Untuk jalur zonasi, pendaftar terdekat akan memiliki peluang masuk sangat besar ke sekolah tersebut. Pada setiap zonasi juga memiliki batasan kuota bagi calon siswa.

Berdasarkan data yang dihimpun ameg.id, dari delapan SMP yang ada, SMPN 01, SMPN 02 dan SMPN 03 menjadi rombel dan pagu terbanyak. Mencapai 10 rombel dan 320 pagu.

“Hal itu dikarenakan, jumlah kelas yang memadai dan peminatnya cukup banyak dari tahun ke tahun,” kata Kabid Pembinaan SMP Dinas Pendidikan Kota Batu, Hariadi.

Sedangkan untuk zonasi, SMPN 01 meliputi Kelurahan/Desa Ngaglik 39 siswa, Sisir 34 siswa, Temas 17 siswa, Oro-oro Ombo 19 siswa, Pesanggrahan 16 siswa, Sumberejo 15 siswa dan Songgoriti 16 siswa.

Kepala Dinas Pendidik Kota Batu, Eny Rachyuningsih menjelaskan. Perlu digaris bawahi dari rangkaian PPDB tersebut. Para siswa hanya diperbolehkan mendaftar di satu sekolah.

Di Kota Batu untuk jumlah lulusan SD pada setiap tahun mencapai sekitar 3.000 siswa/siswi. Menurutnya dari 8 SMP Negeri yang ada di Kota Batu tidak mampu menampung semuanya. Jika ditotal dari semua SMP Negeri yang ada maka separuh dari lulusan akan masuk ke SMP Swasta.

“Kota Batu memiliki total SMP Swasta ada 19 lembaga, kemudian MTS ada lima lembaga, rinciannya negeri satu lembaga dan swasta empat lembaga,” jelasnya.

Kata Eny, untuk rombel yang ada di SMP swasta tiap tahunnya tak mesti terisi penuh pada setiap sekolah. Oleh karena itu, kedepannya juga akan digunakan sistem zonasi untuk SMP swasta. (yan)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

Malang Raya

Malang Post – Tim gabungan masih menggalakkan testing dan tracing sebagai bentuk penanganan covid-19. Contohnya, tim gabungan tingkat kelurahan bersama Puskesmas Janti, menghelat tracing...

Opini

Malang Post –  Hampir dua tahun alam kita berkabut Covid-19 yang memaksa semua orang harus beradaptasi dengan banyak hal. Tak jelas kapankabut itu sirna,...

Malang Raya

Malang Post — Polres Malang dan Polsek jajaran, Jumat (15/10/21) pagi, mengikuti Tes Kesehatan Jasmani (TKJ) personil dan Aparatur Sipil Negara (ASN) di Stadion Kanjuruhan,...

News

Malang Post – Terungkap sudah siapa pembuang bayi baru lahir di Ledoksari, Tumpang, Kamis (15/10/2021) siang. Terungkap pula, ibu bayi yang malu dengan hasil...

Malang Raya

Malang Post — Minggu Legi (17/10/2021) Kota Batu genap berusia 20 tahun. Setelah mendeklarasikan diri menjadi kota administratif pada 17 Oktober 2001 lalu. Ada yang...

Malang Raya

Malang Post – Pemkot Batu berencana membangun cold storage berkapasitas 200 ton di Kelurahan Dadaprejo, Kecamatan Junrejo, Kota Batu. Pembangunan itu dilakukan di tanah aset...

headline

Malang Post – Ingin anaknya menjadi seperti Sandiaga Uno, Ibu Wiwit pengusaha kripik yang tengah mengandung calon anak pertama yang sudah dinantikan selama 11 tahun,...

News

Malang Post — Masih ingat peristiwa sebuah mobil box yang menabrak dua kendaraan bermotor di Jl Simpang Majapahit, Kecamatan Klojen, Kota Malang, 7 Oktober 2021...