Connect with us

Hi, what are you looking for?

Malang Raya

Mobil KaCa dan Bioling UMM Sambangi Korban Gempa

AMEG – Mobil Kamis Membaca (KaCa) dan Bioskop Keliling (Bioling) Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), kembali mengaspal.

Usai menyambangi daerah Dampit dan Lembaga Pemasyarakatan (Lapas), kali ini mereka hadir di Desa Sonowangi, Kecamatan Ampelgading, Malang, sejak Jumat (23/4/2021) kemarin.

Baca Juga ----------------------------

Selain menyumbang makanan dan menghibur dengan permainan, juga mendongeng untuk meringankan trauma, yang dialami oleh anak-anak korban terdampak gempa. Bahkan juga menyiapkan bioskop keliling untuk warga sekitar.

Kedua mobil tersebut, berangkat menuju lokasi pada siang hari. Sampai di lokasi tepat saat adzan Ashar berkumandang. Mobil KaCa menuju tempat yang disediakan. Bioling langsung menuju lapangan untuk menyiapkan tayangan yang akan ditampilkan.

Anak-anak juga begitu antusias ketika Mobil KaCa datang. Beberapa asyik membaca buku. Yang lainnya sibuk dengan permainan dan dongeng yang disampaikan.

Terlebih lagi, tim Mobil KaCa berinisiatif menyuguhkan dongeng Moni dan Pino kepada anak-anak yang hadir. Mereka diajak untuk terus mengingat pentingnya menggosok gigi dua kali sehari.

Moni yang tadinya sukar sekali diajak membersihkan gigi, akhirnya rajin menyikat gigi karena mengalami sakit yang begitu parah.

‘’Hingga akhirnya, Moni kesakitan dan menangis. Untungnya dia sadar bahwa gosok gigi adalah kewajiban yang harus dibiasakan agar tidak ada kuman yang menempel,’’ kisah mahasiswa UMM.

Ditanya ihwal program yang berlangsung, Rektor UMM, Dr. Fauzan, M.Pd. menjelaskan, agenda ini merupakan satu dari rangkaian panjang program UMM Ramadan Berbagi serta UMM Berbagi untuk Negeri.

‘’Agenda ini sudah berlangsung sejak lama. Tidak hanya pada bulan Ramadan. Kami ingin hadir di tengah-tengah masyararakat terdampak gempa. Tidak hanya pada aspek fisik saja, tapi juga psikologis,’’ terangnya.

Fauzan juga mengungkapkan, UMM memiliki tekad untuk terus menebar manfaat di segala kondisi. Sementara aspek kesehatan dan psikologis seringkali dilupakan oleh masyarakat.

‘’UMM menghadirkan Mobil KaCa dan Bioling untuk mengembalikan keceriaan anak-anak, yang sedih mengalami gempa beberapa waktu lalu. Semoga, apa yang sudah kami usahakan, mampu memberikan dampak positif bagi korban gempa Malang Selatan,’’ harapnya.

Terpisah, Yadiono, Kepala Desa Sonowangi menyampaikan, kerusakan yang ada cukup banyak. Di salah satu dusun, ada sekitar 36 rumah yang rusak berat. Salah satunya bahkan roboh.

Ia juga mengaku, banyak warga dan anak-anak yang masih trauma akan kejadian bencana yang menimpa. ‘’Anak-anak menjadi mudah panik. Tidak jarang mereka takut ketika merasakan getaran mobil yang lewat,’’ jelasnya.

Pria asli Malang itu bersyukur, UMM hadir di tengah kepanikan yang melanda anak-anak. Banyak dampak positif yang dihadirkan. Trauma yang didapat sedikit-demi sedikit bisa terobati dengan hadirnya kegiatan trauma healing. Rini Restianingsih, salah satu orangtua mengungkapkan rasa senangnya. Apalagi melihat anaknya bisa tertawa bersama teman-teman lain. “Setelah gempa, anak saya mudah sekali panik dan menangis. Bahkan dia tidak mau tidur di kamar rumah, malah memilih tidur di dapur,” katanya.

Rini, panggilan akrabnya juga bersyukur, Mobil KaCa UMM bisa hadir di tengah-tengah masyarakat terdampak. Memberikan hiburan berupa permainan hulahup, memindahkan bola hingga pertanyaan-pertanyaan menarik bagi orangtua.

Alhamdulillah. Semoga sumbangsih berupa makanan dan hiburan ini mampu mengembalikan senyum anak-anak sekitar. Tentunya kami juga berdoa agar mereka yang membantu diberi balasan yang lebih baik,” pungkasnya. (avi)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

Pendidikan

Malang Post – Penangkapan ikan oleh nelayan asing secara illegal masih banyak ditemukan di laut Indonesia. Termasuk drone atau bahkan pesawat asing, bisa melintas di...

Pendidikan

Malang Post – Berbagai kalangan berlomba-lomba untuk berkontribusi dalam kebaikan. Begitu pun dengan Universitas Muhammadiyah Malang (UMM). Kampus Islam terbaik dunia itu, memberikan bantuan berupa...

Pendidikan

Malang Post – Vakum selama satu tahun karena pandemi. Kementerian Kemendikbud RI kembali menggelar Kompetisi Jembatan Indonesia (KJI) dan Kompetisi Bangunan Gedung Indonesia (KBGI). Tim...

Malang Raya

Malang Post – Penularan covid-19 kian hari kian bertambah. Banyak daerah yang dulunya termasuk wilayah hijau, kini berubah menjadi merah bahkan hitam. Warga yang isoman...

Pendidikan

Malang Post – Pandemi Covid-19 telah memicu krisis di berbagai sektor bisnis dan ekonomi.  Namun, juga menyadarkan sebagian masyarakat, bahwa usaha atau bisnis selama ini...

News

Malang Post – Pandemi Covid-19 memaksa aktivitas belajar mengajar dilakukan dari rumah. Namun nyatanya, banyak siswa yang malah memakai waktu belajar untuk bermain. Seperti...

Pendidikan

Malang Post – Pengabdian Masyarakat oleh Mahasiswa atau yang biasa disebut PMM merupakan kegiatan pengganti KKN yang terhambat Covid-19. Kegiatan PMM dapat diikuti mahasiswa UMM...

Pendidikan

Malang Post – Program Studi Pendidikan Guru Sekolah Dasar (PGSD), Fakultas Keguruan dan Ilmu Pendidikan (FKIP), Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) menggelar Lectures & Student Exchange....