Connect with us

Hi, what are you looking for?

News

Jadi Relawan, Siti Fadilah Disuntik Vaknus

AMEG – Proses ‘kelahiran’ vaksin nusantara terus berjalan. Makin banyak tokoh bangsa, yang menyediakan diri menjadi relawan. Untuk diambil darah. Kemudian dikembalikan lagi setelah disuntik sel dendritic. Yang merupakan salah satu proses untuk melawan Covid-19. Dan terakhir kemarin -meski bukan berarti berakhir- adalah mantan Menteri Kesehatan, Dr. dr. Siti Fadilah Supari, Sp.JP. Yang juga seorang dosen dan ahli jantung.

Saya sebagai relawan penelitian vaksin imunoterapi dari dr Terawan hari ini Jumat (23/4) saya disuntik sel dendritic saya sendiri yang diambil dari darah saya sendiri 8 hari yang lalu (15/4) sebanyak 40 cc. Sebagian untuk baseline data, sebagian untuk proses untuk memisahkan denditrik sel dari darah putih saya secara bertahap dengan teknologi tertentu.

Baca Juga ----------------------------

Kemudian denditrik sel diinkubasi dengan antara lain dengan kit covid 19 dan zat lainnya
Pada hari ke 8 denditrik sel saya sudah dianggap mengerti dan kuat melawan virus Covid 19.
Setelah itu denditrik sel tersebut dibersihkan kemudian disuntikkan ke diri saya lagi. Jadi saya disuntikkan sel dendritic saya sendiri.

Jadi yang dimasukkan dalam tubuh saya itu murni denditrik sel saya sendiri
Bedanya dengan vaksin konvensional , misalnya Astra Zeneca itu yang disuntikkan adalah the whole of antigen yang mengandung bagian dari Virus Covid 19 yang disuntikkan masuk ke dalam tubuh.
Apalagi dengan Sinovac, seluruh virusnya dimasukkan ke dalam tubuh, walaupun sudah dilemahkan.
Sekarang kita tinggal tunggu hasilnya.

Rasanya? Seperti suntikan biasa. Tidak ada yang saya rasakan sama sekali. Sekarang saya nunggu, diambil darah saya lagi untuk menghitung antibody beberapa hari lagi. Tujuannya untuk dibandingkan dengan jumlah antibodi saya sebelumnya. Saya sudah di beri jadwal untuk kembali ke RSPAD lagi untuk melanjutkan pemeriksaan lab dalam rangka penelitian vaksin Nusantara.

Kalau penelitian ini berhasil, nanti nya diharapkan bukan hanya untuk Covid 19 saja, tapi bisa digunakan untuk semua antigen dari mutasi Covid 19 yang saat ini tersebar diberbagai belahan dunia.
Inilah yang disebut vaksin imunoterapi. Approachnya adalah yaitu vaksinasi berbasiskan imunoterapi. (avi)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

headline

Malang Post – Pelaksanaan vaksinasi bagi warga Kecamatan Kepanjen mendapat respon positif. Bisa dilihat Minggu (25/7/2021). Sejak pukul 08.00, sudah dipadati warga. Vaksinasi ini digagas...

headline

Malang Post – Sampai saat ini, vaksinasi massal sudah menjadi minat masyarakat. Terbukti dari tingginya animo dan antrian yang mengular di lokasi vaksin di Kota...

Malang Raya

Malang Post – Kamis (16/6/2021), sebanyak 227 warga Kelurahan Pandanwangi, menjalani vaksinasi Covid-19 yang dilakukan oleh petugas medis Puskesmas Pandanwangi.  Vaksinasi dilakukan di Aula...

Malang Raya

Malang-Post – Suasana beda nampak di Taman Slamet, Kota Malang, Selasa (8/6/2021). Sejumlah warga Kota Malang melakukan vaksinasi Covid-19 di taman tersebut. Santai dan rileks....

Malang Raya

Malang-Post – Kabar gembira bagi masyarakat umum di Kota Malang. Dinas Kesehatan bersiap melaksanakan vaksinasi Covid-19 untuk kelompok masyarakat umum, rencananya awal Juli. Kepala...

Dahlan Iskan

MAAFKAN saya, Pak Terawan. Saya tidak memberi tahu Anda. Diam-diam saya memeriksakan anggota rombongan relawan Vaksin Nusantara ke lab independen. Saya ingin tahu hasilnya....

Dahlan Iskan

MEREKA harus bolak-balik Surabaya-Jakarta. Tiap minggu. Untung sudah ada jalan tol. Kemarin, mereka ke Jakarta lagi –untuk kali yang ketiga. Begitulah konsekuensi menjadi relawan...

Malang Raya

AMEG – Lansia RW 5, 6, 7 dan 11 Kel Mojolangu, Kecamatan Lowokwaru, divaksin dosis kedua pada Rabu (28/4/2021). Bertempat di Gedung Serbaguna Kel....