Connect with us

Hi, what are you looking for?

Pendidikan

Kajian Ramadan UMM Bahas Misi Pencerahan Kemanusiaan

AMEG – Agenda rutin tahunan Universitas Muhammadiyah Malang (UMM), kembali digelar. Melangsungkan kajian Ramadan bagi seluruh karyawan dan dosen. Digelar secara luring di Dome UMM. Serta daring melalui kanal Youtube UMM pada Selasa (20/4/2021).

Prof. Dr. KH. Haedar Nashir, M.Si., Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah, didapuk sebagai pemateri. Yang menjelaskan terkait Muhammadiyah dan Misi Pencerahan Kemanusiaan.

Baca Juga ----------------------------

Rektor UMM, Dr. Fauzan, M.Pd. menerangkan,  tema kajian merupakan bentuk semangat dari jargon UMM. “Dari Muhammadiyah untuk Bangsa”.  Selain untuk mempertegas fungsi kehidupan kampus bagi kemaslahatan masyarakat.

“Tema ini juga salah satu langkah menegakkan kembali,  hidup haruslah mencerahkan. Baik secara personal maupun institusional,” terangnya.

Tema tersebut, katanya, berangkat dari salah satu ayat Alqur’an yang mengajak untuk mengeluarkan dan mengentaskan diri dari kegelapan menuju ke arah yang lebih cerah.

“Tentu saja saya berharap agar tema ini, tidak hanya menjadi tema kajian pada hari ini saja. Tapi juga bisa menjadi tema kehidupan bapak dan ibu sekalian,” pesannya.

Sementara Haedar sebelum memulai paparannya, memberi selamat kepada UMM. Yang ditetapkan menjadi Top Islamic University di dunia. Sekaligus sebagai bukti dari hasil dan bukti kerja keras yang mencerahkan dari seluruh keluarga besar UMM.

“Kata pencerahan, sudah dipopulerkan sejak tahun 2000-an. Kata ini dinisbahkan pada pergerakan Muhammadiyah generasi awal. Utamanya saat Ahmad Dahlan baru saja mendirikan organisasi Muhammadiyah. Selain itu juga menjadi mata rantai penghubung kepada risalah Rasulullah SAW,” katanya.

Adapun kata pencerahan atau tanwir dalam bahasa arab diambil dari kata nur. Ia kembali menjelaskan, dalam kamus Munjid, nur memiliki tiga arti. Nur diartikan sebagai cahaya yang menerangi. Kemudian juga bisa dipahami sebagai naara atau api dan panas. Istilah ketiga merujuk ke kata arr’yu yang berarti akal pikiran.

“Salah satu contoh gerakan pencerahan yang terjadi di masa lalu, Rasulullah lahir dan hadir di tengah sistem masyarakat jahiliyan dan bodoh. Kemudian Islam hadir dan mencerahkan dengan ajaran-ajarannya. Dalam tempo 23 tahun, Islam mampu mengubah bangsa arab yang dulunya dikenal dengan kejahiliyahannya, menjadi pemegang kunci peradaban kemajuan umat manusia. Bahkan bisa bertahan hingga kurang lebih 7 abad lamanya,” tegasnya.

Di tengah paparan, ia juga sempat mengutip perkataan pendiri Muhammadiyah, KH. Ahmad Dahlan. Manusia dalam beragama harus memiliki lima hal. Dimulai dengan perlunya wajibnya beragama. Yang pada mulanya agama itu bercahaya. Namun lama kelamaan berubah menjadi suram karena manusia yang salah menggunakannya. Ketiga, manusia juga harus menuntut dari syarat yang sah dan pikiran yang suci.

“Mencari tambahan pengetahuan juga menjadi aspek penting. Hingga yang terakhir yaitu menjalankan pengetahuan yang utama,” tuturnya.

Tak lupa, Haedar juga memberi pesan pencerahan bagi para peserta yang hadir. Menurutnya, pikiran yang mencerahkan haruslah dimiliki setiap insan. Hal itu bisa menjadi kekuatan utama, tidak hanya bagi diri sendiri, tapi juga untuk keluarga dan masyarakat secara luas. Selain itu, gerakan pencerahan harus terwujud dalam gerakan keilmuan. Tidak hanya diwakili oleh banyaknya perguruan tinggi, tapi juga tingkat keilmuan yang hadir di tengah masyarakat.

Lebih lanjut, Ketua Umum PP. Muhammadiyah ini juga menekankan, gerakan ini harus melahirkan gerakan yang moderat dalam bermasyarakat, berbangsa, dan bernegara. Warga Muhammadiyah harus membawa kemaslahatan bagi umat. Bukan malah sebaliknya, memberikan masalah yang tak kunjung usai.

“Pencerahan yang dilakukan seyogyanya juga melahirkan rahmatan lilalamin, rahmat bagi alam semesta,” pungkasnya di akhir materi.

Adapun agenda ini, merupakan rangkaian panjang kegiatan Ramadan UMM. Selain kajian tematik, akan ada tadarus Ramadan, baitul arqam hingga safari ramadan.

Di samping itu, adapula gelaran dialog lintas generasi, bakti sosial, hingga kajian ramadan mahasiswa. Rangkaian tersebut akan dilangsungkan hingga 30 hari ke depan. (avi)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

Dahlan Iskan

KALI ini yang mendapat giliran meninggal karena Covid adalah ulama perempuan: Prof Dr Huzaemah Tahido Yanggo, 71 tahun (lahir 30 Desember 1949 di Palu)....

headline

Malang Post – Program Studi Doktor (S3) Ekonomi Syariah Univesitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang (UIN Maliki) membuka pendaftaran mahasiswa baru gelombang II pada 1 Juli...

Malang Raya

Malang Post – Zahidhan Syahrul Syofiudin (18) salah satu anak dari buruh tani serabutan. Berhasil lolos seleksi Bintara Polri tahun 2021, Kamis (22/7/2021) malam. Ini membuat bangga sekaligus mengangkat nama...

Pendidikan

Malang Post – Lima mahasiswa Fakultas Ilmu Perikanan dan Ilmu Kelautan Universitas Brawijaya (FPIK UB) terinspirasi membuat body lotion yang mampu mencegah Covid-19. Indri Dwi...

Ekobis

Malang Post – PT Sekar Bumi Tbk, membukukan penjualan Rp 3,1 triliun tahun 2020. Naik 50 persen dari tahun sebelumnya. Keberhasilan emiten dengan kode perdagangan SKBM...

Dahlan Iskan

IA ada di dalam, tapi tidak sampai menjadi orang dalam. Itulah Sarwono Kusumaatmadja. Yang 24 Juli besok berulang tahun Ke-77. Saya baru selesai membaca...

Arema

Malang Post – Publik sepak bola nasional belum lama dikejutkan dengan dipecatnya dua pemain, yang belasan tahun menjadi ikon Persipura Jayapura. Striker Boaz Theofilius Erwin...

Arema

Malang Post – Presiden Arema FC, Gilang Widya Pramana, masih belum bisa bernafas lega. Jelang sebulan ke depan kick off kompetisi Liga 1 2021/2022 bakal digulirkan. Lantaran...