Connect with us

Hi, what are you looking for?

Malang Raya

Rabut Katu Kunci Misteri Makam Ken Arok?

Topeng Malangan khas Malang meski iringan gamelan tanpa pelog. (Oso)

Malang – Diskusi ringan Sabtu Pahing (27/3) sore di Pendopo Kembang Kopi, berujung pertanyaan apa sajakah yang orisinil dari Malang selain Topeng Malangan? Terjawablah polos, Arek Malang kreatif cuk.

Agenda pukul 13.00, diskusi terlambat 2 jam, lantaran tamu pembicara Dwi Cahyono, sejarawan UM berhalangan hadir. Pukul 15. 27, obrolan dimulai tari topeng Malangan yang diperagakan Angga Widartika dan Eko Indra Nur Cahyo.

Baca Juga ----------------------------

Obrolan sore di sela hujan lebat bertajuk “Menelaah Mitologi dan Kesejarahan Rabut Katu, anak Ardi Kawi”. Jadi “stuntman” alias pembicara pengganti, Bondhan Rio Prambanan, seorang dalang, peneliti sekaligus praktisi budaya Jawa.

Diskusi rutin ini berlangsung sejak pukul 15.40 sampai pukul 17.00 bertempat di Pendopo Kembang Kopi, Dusun Ngemplak, Desa Sumbersuko, Kecamatan Wagir, Kabupaten Malang.

Apa saja yang diobrolkan? Soal korelasi Rabut Katu dengan Ken Angrok (Ken Arok) dan dimana ia dimakamkan. Hingga kini masih jadi misteri.

“Di Pararaton, Ken Angrok disebut anak dari Brahma. Di Malang Raya itu ada tiga tempat “kagenengan” yang diduga jadi tempat makamnya. Kandidat pertama, Rabut Katu. Ini masih tafsir. Tapi kita tidak bisa ngomong pasti di sana,” ungkap Bondan.

Secara telaah, kemungkinan besar masih banyak peninggalan kuno. Di daerah Katu, sering ditemukan benda-benda kuno. Termasuk batu bata jaman kerajaan.

Keyakinan semakin kuat, pada eskavasi beberapa saat lalu, tim sempat pula menemukan temuan-temuan baru. Salah satunya koin jaman dinasti Song.

Suasana diskusi dan Bondan sebagai pembicara. (oso)

“Waktu itu nemukan koin dinasti Song. Perkiraan abad 9 – 10 an. Di daerah sana, ada beberapa lapisan. Masih ada kemungkinan di lapisan bawahnya, ada kebudayaan lain,” ungkap salah seorang yang pernah ikut eskavasi.

Obrolan disertai guyon pun muncul bernada serius. “Ayo gangsir gunung. Kalau biasanya gangsir kuburan. Ini gangsir gunung. Waah seru asyik ini. Siapa tahu ditemukan temuan baru lagi. Kandidat nomor satu, di sana,” ujar Bondan.

Lepas dari ide nyleneh “nggangsir” Katu, Bondan menyarankan agar pada karya novel yang menyinggung Rabut Katu, pembaca baiknya membaca lebih dulu kata pengantar buku. Agar menyikapinya dan menerima informasi tidak serta merta meyakininya sebagai dasar sejarah.

Di sela-sela obrolan, muncul pertanyaan di luar konteks Katu soal apa sajakah Orisinalitas dari Malang dan kenapa tidak seberkembang Bandung atau Yogyakarta. Menanggapi pertanyaan dan pernyataan itu, moderator menjawab cukup melegakan. Arek Malang kreatif Cuk. (Oso/Yan)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

Malang Raya

Malang Post – Pemkab Malang gelar Vaksinasi Massal untuk pelajar bertajuk”Indonesia Sehat, Indonesia Hebat”. Bersinergi bersama Badan Intelijen Negara (BIN). Dihadiri Bupati Malang HM...

Pendidikan

Malang Post — Ikatan Guru Taman Kanak -Kanak (IGTKI) Kecamatan Donomulyo melalui Dinas Pendidikan bidang Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat menggelar workshop....

Pendidikan

Malang Post – Ratusan murid SMP KHA Thohir Pulungdowo Tumpang Kabupaten Malang menjalani vaksinasi di lingkungan sekolah. Ini untuk mencegah penyebaran virus covid-19 dan menjadi...

Pendidikan

Malang Post — Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim (UIN Maliki) Malang menjadi tuan rumah pertemuan forum Asosiasi Dosen Ilmu-Ilmu Adab (ADIA) se Indonesia. Sekaligus...

Malang Raya

Malang Post – Masih maraknya peredaran rokok ilegal di pasaran khusunya kota Malang, memantik Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea Cukai (KPPBC) Tipe Madya Cukai...

News

Malang Post —  Musibah menimpa karyawan Koperasi Simpan Pinjam Delta Surya Purnama cabang Purwosari Pasuruan. Rabu (15/9/2021) siang di Jl Raya Songsong Ardimulyo Singosari...

Malang Raya

Malangpost – Wakil Wali (Wawali) Kota Malang, Sofyan Edi Jarwoko memantau langsung vaksinasi untuk warga Kelurahan Gading Kasri dan pedagang Pulosari. Sofyan Edi hadir...

Teknologi

Malangpost – Dewasa ini, makin banyak pelaku bisnis yang berlomba membuat usaha mereka makin dikenal khalayak ramai dengan cara memanfaatkan beragam media digital yang...