Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kuliner

Gedong Gandrung Hotel Tugu Lombok, Terinspirasi Mahakarya Romantisme Ramayana

Lombok Mereka yang suka traveling tentu belum sempurna apabila belum ke Pulau Lombok , Nusa Tenggara Barat (NTB). Pulau ini menawarkan eksotika bak surga untuk destinasi wisata pantai hingga pegunungan. Sedikitnya 15 destinasi wisata yang sangat menarik untuk dikunjungi. Di antaranya, Pantai Senggigi, Gili Trawangan, Gili Air, Pantai Bangko-bangko, Pantai Tangsi, Pantai Tanjung Aan, Dusun Sade, Gunung Rinjani, Bukit Pergasingan, dan lainnya.

Belum lengkap rasanya, apabila Anda belum mengagendakan kunjungan ke salah satu destinasi Gedong Gandrung. Bangunan mewah milik Hotel Tugu Lombok ini berada di Jalan Sigar Penjalin Village, Sire Beach, Tanjung Lombok.  Destinasi ini menawarkan nilai- nilai historis budaya peninggalan masa lalu yang kental dengan kisah romantisme percintaan.

Baca Juga ----------------------------

Gedong dalam bahasa Indonesia kuno dapat diartikan sebagai Aula.Sementara, Gandrung merupakan cinta romantis yang kuat dan penuh gairah; kegilaan yang tak tertahankan.

Terinspirasi dari karya seni brilian dari arsitek istana terkenal Lombok dan Bali seribu tahun lalu, Gedong Gandrung diciptakan oleh pemilik dan desainer Tugu Hotels & Restaurants, Anhar Setjadibrata. Tujuannya, untuk menghidupkan kembali mahakarya sejarah Indonesia akan romantisme yang hampir atau bahkan sudah terlupakan.

Sementara untuk arsitektur dan interior aula pernikahan Gedong Gandrung yang diciptakan oleh Hotel Tugu Lombok, terinspirasi dari mahakarya arsitek dan pelukis ternama Bali dan Lombok, I Gusti Gedong (1850-1894) dan I Gusti Nyoman Lempad (1862-1978).

I Gusti Gedong merupakan arsitek pribadi Gde Karang Asem yang merupakan raja terakhir Bali di Lombok. Raja Gde Karang Asem  berkuasa hingga tahun 1894 kala dia diperdaya oleh pemerintah kolonial Belanda. Dia kemudian ditangkap dan diasingkan ke Batavia karena menolak untuk menyerah pada pemerintahan kolonial. Setelah diasingkan, istana Cakranegara pun dihancurkan dan diikuti oleh kematian arsiteknya, I Gusti Gedong.

Karya I Gusti Gedong dapat kita temukan di berbagai istana di Lombok dan Bali. Karena dir memang bekerja hanya untuk keluarga kerajaan. I Gusti Gedong kerap mengambil inspirasi dari arsitektur kuno, seribu tahun sebelumnya di Lombok. Karena itu, karyanya kerap terlihat rumit dengan detail dan ciri khas Bali dan juga Lombok yang kental. Tema-tema khas era itu sering ia padukan ke dalam karya-karyanya, seperti legenda kisah cinta Ramayana dan Mahabharata.

Sementara itu, salah satu gerbang Gedong Gandrung terinspirasi dari karya pelukis kondang I Gusti Nyoman Lempad, yang merupakan seniman jenius asal Ubud Bali. Dua lukisan terkenal yang dibuatnya pada tahun 1929 yang berjudul “Seorang kesatria sedang menghajar raksasa”, dan “Anak tiri yang ditolong oleh burung ajaib” kini dapat ditemukan di Museum Nasional Wina, Austria, yang didonasikan oleh Helene Potjewyd.

Keunikan dan keindahan Gedong Gandrung menggambarkan kemegahan istana Lombok ribuan tahun lalu. Gedong Gandrung menceritakan kisah cinta Rama dan Sinta. Putri Sinta yang terpisah selama tiga belas tahun dari pangeran kesayangannya Rama, saat dia diculik oleh Rahwana. Sebuah lampu gantung raksasa di Gedong Gandrung dibentuk dari burung ajaib dan sakti yang telah membantu menyatukan kembali cinta Rama dan Sinta.

Gedong Gandrung adalah tempat yang menginspirasi cinta sejati, tempat untuk mengucapkan sumpah abadi satu sama lain, di bawah saksi bisu pasangan abadi Rama dan Sinta dari legenda Ramayana. Ini juga merupakan persembahan seni yang dengan bangga kami persembahkan untuk kehidupan dua seniman jenius Indonesia, I Gusti Gedong dan I Gusti Nyoman Lempad.

Tugu Hotels & Restaurants Lombok merupakan perusahaan milik perorangan yang dirancang untuk menjadi rangkaian dari hotel-hotel mewah penuh sentuhan seni, yang lahir dari cinta dan dedikasi akan sejarah serta romantisme Indonesia. Pendiri Tugu Hotels& Restaurants adalah kolektor besar barang antik, seni, dan budaya Indonesia, merancang hotel-hotel bak museum yang indah.

Keberadaan hotel-hotel ini untuk menampung koleksi barang antiknya dan untuk bertutur akan kisah-kisah romantis dan legenda kerajaan kuno di Indonesia. Tugu Hotels & Restaurants di Bali, Lombok, Jakarta dan Jawa Timur, semuanya berdiri sebagai monumen penghargaan terhadap seni, budaya, dan romansa Indonesia yang berusia ribuan tahun. Tugu- the art, soul and romance of Indonesia. (zia/ekn)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

Malang Raya

Malang Post – Koramil Sukun turut mengikuti karya bakti warga Jalan Kemantren 1 gang Imam Bonjol, RT 08 RW 03, Kelurahan Bandungrejosari Sukun, Minggu...

Malang Raya

Malang Post – Masjid Khoirul Huda dengan kawalan Babinsa-Bhabinkamtibmas Sukun, menghelat sunatan gratis. Panitia sunatan gratis memusatkan acara di Jalan Simpang Sukun, RW 04...

Malang Raya

Malang Post  – Pendampingan dan pelatihan keuangan bagi pelaku UMKM sangat penting. Demi kemajuan usahanya, agar tetap stabil dan produktif. Karena itulah, PT Permodalan...

headline

Malang Post – Terbukti sudah, jika pinjol (pinjaman online) apalagi ilegal, bisa bikin stres hingga nekat bunuh diri. Ini akibat tak kuat dikejar-kejar debkolektor...

Malang Raya

Malang Post – Koramil 0833/ 02 Kedungkandang bersama Muspika menggelar operasi yustisi untuk menegakkan protokol kesehatan covid-19. Ini juga sekaligus melaksanakan PPKM level 2...

Malang Raya

Malang Post – Dandim 0833 Kota Malang Letkol Arm Ferdian Primadhona berupaya terus menjaga kesehatan dan kebugaran tubuh sebagai imunitas terhadap penyakit dan virus....

Malang Raya

Malang Post — Berbagai macam cara dilakukan Pemkot Batu untuk melakukan percepatan vaksinasi kepada lansia. Terbaru Pemkot Batu bersama Batu Love Garden (Baloga) Jatim Park...

Malang Raya

Malang Post — Semakin melandainya angka kasus positif dan kematian akibat Covid-19, membuat kapasitas Bed Occupancy Rate (BOR) di Rumah Sakit Umum Daerah Dr Saiful...