Connect with us

Hi, what are you looking for?

headline

Sudah 172 Ribu Nakes Divaksin

Dr Siti Nadia Tarmizi,Juru Bicara Vaksinasi Covid-19. (Foto: Biro Pers Sekretariat Presiden )

Jakarta – Hingga akhir pekan kemarin, tercatat sudah 172.901 orang, telah mengakses untuk mendapatkan vaksinasi Covid-19. Tersebar di 13.525 fasilitas pelayanan kesehatan. Pada 92 kabupaten/kota di 34 provinsi. Artinya jumlah tenaga kesehatan (nakes) yang divaksinasi Covid-19, bertambah 40 ribu per Sabtu (23/1).

‘’Proses vaksinasi ini akan terus berjalan. Untuk seluruh tenaga kesehatan. Diharapkan hingga Februari, kami bisa mencapai target 1,4 juta tenaga kesehatan, yang divaksinasi Covid-19,’’ ucap Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan, dr. Siti Nadia Tarmidzi.

Baca Juga ----------------------------

Kalau pun ada nakes yang belum terdaftar di tahap pertama, kata dia, akan masuk pada kelompok tahap kedua. Sementara itu kurang lebih 27 ribu nakes, ditunda vaksinasi Covid-19. Karena kondisi nakes yang masuk ke dalam pengecualian penerima vaksin Covid-19. Pengecualian tersebut, karena nakes sedang dalam kondisi menyusui atau penyintas Covid-19. Paling banyak karena hipertensi, yang ketika diukur tekanan darahnya lebih dari 140/90.

dr. Nadia menekankan, sampai saat ini tak ada laporan dari dinas kesehatan provinsi, adanya penolakan vaksin oleh tenaga kesehatan.

‘’Adanya juga tenaga kesehatan ingin sekali mendapatkan vaksin, tetapi karena tertunda jadi terhalang,’’ katanya dalam konferensi Pers, Sabtu (23/1).

‘’Kita tahu, vaksinasi ini sangat penting diberikan kepada tenaga kesehatan, supaya kita bisa mengurangi tingkat keparahan. Bahkan kematian akibat Covid-19. Kita sudah mengetahui bersama, sudah lebih dari 600 tenaga kesehatan yang meninggal. Ini kehilangan yang besar bagi bangsa Indonesia,’’ kata dr. Nadia.

Sementara itu Ketua Komnas KIPI, Dr. dr. Hindra Irawan Satari, SpA(K), MTropPaed mengatakan, reaksi anafilaktik akibat vaksinasi, sangat jarang terjadi. Dari satu juta dosis, terjadi sebanyak 1 atau 2 kasus. Selain disebabkan vaksin, reaksi Anafilaktik juga bisa terjadi akibat faktor lain.

‘’Anafilaktik dapat terjadi terhadap semua vaksin, terhadap antibiotik, terhadap kacang, terhadap nasi juga bisa, terhadap zat kimia juga bisa,’’ tambahnya.

Sebagai tambahan informasi, anafilaktik adalah syok yang disebabkan oleh reaksi alergi yang berat. Syok Anafilaktik membutuhkan pertolongan yang cepat dan tepat.

Prof. Dr. Kusnadi Rusmil, dr., Sp.A(K), MM., guru Besar UNPAD sekaligus Ketua Tim Riset Uji Klinis Vaksin Sinovac menegaskan, kejadian anafilaktik pasti akan terjadi untuk penyuntikan skala besar. Sudah menjadi tugas fasilitas pelayanan kesehatan, harus selalu siap mengantisipasi kemungkinan kejadian tersebut.

‘’Kalau kita lakukan vaksinasi 1 juta saja, 1-2 orang akan pingsan. Kalau yang disuntik 10 juta maka yang pingsan 10-20 orang, orang akan ribut, medsos akan bertubi tubi, media sibuk. Padahal memang seperti itu. Jadi kita harus siap siap,’’ ungkap Prof. Kusnadi

Padahal, kata dia, vaksinasi memiliki manfaat yang lebih besar dibanding resikonya. Vaksin yang saat ini dipakai dalam program vaksinasi aman, sesuai dengan rekomendasi WHO, memiliki reaksi lokal dan efek sistemik yang rendah, memiliki imunogenitas tinggi serta efektif untuk mencegah Covid-19.

Sejauh ini reaksi anafilaksis tidak ditemukan dalam pelaksanaan vaksinasi Covid-19 di Indonesia. Hanya ditemukan reaksi ringan. Misal sering mengantuk seperti yang dialami oleh Gubernur Jawa Barat, Ridwan Kamil dan Rafrafi Ahmad

Jika terjadi reaksi anafilaktik pasca vaksinasi Covid-19, pemerintah telah mengaturnya dalam Peraturan Menteri Kesehatan (Permenkes) nomor 12 tahun 2017 tentang Penyelenggaraan Imunisasi.

‘’Sudah ada di Peraturan Menteri Kesehatan, sudah ada kit anafilaktik yang harus disediakan, sudah ada petunjuk mengenal gejala nya, sudah ada tanda petunjuk untuk cara pelaksanaan vaksinasi,’’ ucap Prof Hindra. (rdt)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

headline

Malang Post – Dalam rangka percepatan Herd Immunity, Universitas Negeri Malang (UM) kembali sukseskan pelaksanaan vaksinasi Covid-19 jenis Sinovac dosis pertama dan kedua yang ditujukan...

Pendidikan

Malang Post — SMAN 1 Sumberpucung berkomitmen mendukung pemerintah menangani pandemi Covid-19 yang belum mereda. Salah satunya melalui program vaksinasi remaja. Menggandeng Puskesmas Sumberpucung, vaksinasi dosis...

Malang Raya

Malang Post – Hutan Kota Malabar menjadi pusat kegiatan aksi bersih-bersih yang diinisiasi jajaran Kodim 0833 dalam hal ini Koramil Klojen pemangku wilayah. Tidak...

Malang Raya

Malang Post – Bank Sahabat Sampoerna (BSS) Malang bersama mitra bisnisnya, KSP Sahabat Mitra Sejati, kembali menggelontorkan ratusan paket sembako bagi masyarakat yang terdampak...

Malang Raya

Malang Post – Kodim 0833 Kota Malang melakukan berbagai upaya untuk tingkatkan imun di masa pandemi covid-19. Jumat (17/9), Komandan Kodim 0833/Kota Malang Letkol...

Malang Raya

Malang Post – Pemkab Malang gelar Vaksinasi Massal untuk pelajar bertajuk”Indonesia Sehat, Indonesia Hebat”. Bersinergi bersama Badan Intelijen Negara (BIN). Dihadiri Bupati Malang HM...

Malang Raya

Malang Post – Pembukaan bioskop di Malang saat penerapan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) level 3, Kamis (16/9/21), diikuti sejumlah aturan yang sangat ketat. ...

headline

Malang Post — Polresta Malang Kota menyiapkan 1.200 dosis untuk vaksinasi di Masjid Agung Jami Kota Malang, Kamis (16/9/2021). Kapolresta Malang Kota, AKBP Budi...