Connect with us

Hi, what are you looking for?

News

Antisipasi Cuaca Ekstrim, PLN Imbau Masyarakat Aktif Laporkan Potensi Bahaya

Memasuki musim penghujan cuaca ekstrim seperti badai dan angin kencang sering terjadi

Surabaya – Memasuki musim penghujan dan cuaca ekstrim seperti badai dan angin kencang, PLN mengimbau kepada masyarakat untuk selalu waspada dan menjaga keamanan dan keselamatan ketenagalistrikan dengan melaporkan potensi bahaya. Gangguan cuaca ekstrim di sejumlah wilayah ini mengakibatkan terganggunya pasokan listrik. Jumlah gangguan tertinggi disumbangkan oleh beberapa daerah seperti Situbondo, Jember, Malang, Pacitan, Ponorogo dan Mojokerto.


Seperti di Desa Magersari, Tumpang, Malang terjadi angin puting beliung dan pohon tumbang yang mengenai jaringan listrik bertegangan 20 KV pada tanggal 19 November pukul 10.00 WIB yang mengakibatkan 1 konstruksi Tegangan Menengah rusak/jatuh ke tanah dan total padam 6 gardu yang mensupplay sekitar 1100 pelanggan. Petugas yang terdiri atas 2 regu pemeliharaan, 2 regu pelayanan keandalan, dan 1 regu inspeksi dikerahkan dengan dikomando oleh Manager Bagian Jaringan UP3 Malang, Donna Chandra sehingga pada pukul 14.50 WIB setelah sekian waktu melaksanakan upaya penormalan, seluruh pelanggan di wilayah Magersari, Tumpang telah menyala total.

Baca Juga ----------------------------


Senior Manager Distribusi PLN UID Jawa Timur, Adriansyah memaparkan, “Cuaca yang ekstrim seperti angin kencang dan badai memicu pohon-pohon yang berada di dekat jaringan listrik rentan tumbang sehingga menyebabkan terganggunya pasokan listrik. Kami meminta partisipasi dan keikutsertaan masyarakat semua untuk turut melaporkan potensi-potensi bahaya yang mungkin terjadi akibat cuaca ekstrim ini,” paparnya.


Lebih lanjut Adriansyah menyampaikan hingga saat ini, tim PLN tengah menggiatkan piket mulai dari Unit Induk Distribusi, Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) hingga Unit Layanan Pelanggan (ULP) seluruh Jawa Timur untuk menjaga jarak aman pohon dengan jaringan listrik. Adriansyah menyebutkan mulai dari Oktober hingga saat ini, tim
PLN tengah melakukan potong pohon yang berpotensi menganggu jaringan listrik sebanyak 26.143 pohon, tentunya dengan izin dinas terkait serta masyarakat setempat.
“Dalam mendukung kegiatan ini kami mensiagakan 906 personel dari seluruh unit di Jawa Timur dan dibekali dengan sarana dan prasarana perbaikan (peralatan kerja, kendaraan) dalam keadaan siaga dan prima. Jika mendapati potensi bahaya silakan lapor ke Contact Center PLN 123 atau ke Unit Layanan PLN terdekat” tambahnya.


Hingga saat ini, 114 Unit Layanan Pelanggan di Jawa Timur menggencarkan edukasi ke pelanggan dengan memberikan pamflet atau informasi melalui media radio, mulai dari jenis-jenis potensi bahaya hingga bagaimana pelanggan melindungi diri dari bahaya petir dan pohon tumbang.

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

Malang Raya

Malang Post — Kota Batu bakal menjadi sentra pembibitan jeruk purut di Indonesia. Hal ini menyusul permintaan ekspor jeruk purut yang sangat tinggi. Saat ini...

Malang Raya

Malang Post – Tim tracer Covid-19 Kota Malang menggelar tracing kasus di Jalan Kolonel Sugiono IV, Kelurahan Ciptomulyo, Sukun Kota Malang. Rabu, 20 Oktober...

headline

Malang Post — Kota Malang sudah masuk PPKM Level II, sesuai Inmendagri Nomor 53 Tahun 2021. Beberapa kampus mulai mengajukan Perkuliahan/Pembelajaran Tatap Muka (PTM). Meski...

headline

Malang Post — Dewan Pimpinan Pusat Persatuan Advokat Republik Indonesia (DPP PARI) menggelar silaturahmi antar advokat, Rabu (20/10/2021). Bertempat di RM Javanine, Jl Pahlawan Trip...

Pendidikan

Malang Post — Sejarah baru kembali ditorehkan Universitas Muhammadiyah Malang (UMM). Kali ini Program studi (Prodi) Agribisnis, Fakultas Pertanian dan Peternakan UMM yang mencatatkan tinta...

Pendidikan

Malang Post — Dharma Wanita Persatuan UIN Maulana Malik Ibrahim Malang (DWP UIN Maliki) makin giat membina sekaligus menjalin keharmonisan antar anggotanya. Meski masih dalam...

News

Malang Post — Kepanikan terjadi, Selasa (19/10/2021) malam di sebuah rumah milik Semiati warga RT 03/RW 01 Desa/Kecamatan Ngajum, Kabupaten Malang. Sebuah tabung LPG 3...

News

Malang Post — Sehari sudah, tim gabungan SAR Malang Raya mencari keberadaan Paino (56) pemancing yang terhanyut saat sungai Brantas mendadak berarus deras. Selasa (19/10/2021)...