Connect with us

Hi, what are you looking for?

News

Puspaga Atasi Stunting Sedini Mungkin

Tekan Stunting : Pembekalan dan bimbingan melalui Pusat Pembelajaran Keluarga (Puspaga) Diharapkan Efektif Tekan Stunting

Batu – Kasus stunting, harus diatasi sedini mungkin. Dinas Pemberdayaan Perempuan, Perlindungan Anak, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (DP3APPKB) Kota Batu, melakukan terobosan. Berupa bimbingan dan pembekalan kepada calon pengantin. 

Berdasarkan data tahun 2019, angka stunting di Kota Batu sebesar 28,3 persen. Masih tergolong tinggi. Maka, untuk menurunkannya calon pengantin disarankan melakukan bimbingan konseling. Pembekalan lebih dulu, sebelum menikah. Pembekalan dan bimbingan itu, melalui Pusat Pembelajaran Keluarga (Puspaga). Inisiasi dari Kementrian PPPA. 

Kepala DP3APPKB Kota Batu, MD Forkan mengatakan: Saat ini Puspaga Kota Batu bekerjasama dengan Kementrian Agama. Tujuannya, memberikan bimbingan konseling kepada calon pengantin. 

“Sudah berjalan. MoU masih proses. Alhamdulillah, Pemkot Batu memberikan layanan gratis. Beda dengan kota-kota besar lain. Satu jamnya Rp 750 ribu,” ungkap Forkan. Masyarakat Kota Batu bisa mendapat layanan ini, di lantai II Balai Kota Among Tani. “Dari seluruh Kab/Kota se-Indonesia. Hanya 78 Kab/Kota saja yang memiliki Puspaga. Termasuk Kota Batu sudah ada sejak 2018,” katanya. 

Kota Batu masuk gelombang kedua pembentukan Puspaga. Gelombang I, 24 Kab/Kota. Kota Batu masuk gelombang II. Bertambah lagi 24 Kab/Kota, menjadi 48 Kab/Kota. “Melalui Puspaga, calon pengantin diberikan pemahaman. Bagaimana memberikan makanan bergizi cukup, pengasuhan yang baik serta harmoni keluarga yang sempurna,” paparnya. 

Stunting, berkaitan dengan pola hidup dan gizi. Jika tak ada sayur, makanan bervitamin serta tak ada harmoni keluarga, sangat mempengaruhi kondisi janin. Bisa berakibat stunting. “Berbeda dengan jaman dulu. Meski gizinya kurang, tapi harmoni dalam keluarga sangat erat. Sehingga meski makan tahu tempe, orangnya cerdas-cerdas,” katanya. Melalui program ini, diharapkan kedepannya anak-anak Kota Batu menjadi cerdas dan berakhlak mulia. (ant/jan)

Click to comment

Leave a Reply

You May Also Like

Malang Raya

AMEG – Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kota Batu terus menggali data penyebab tercemarnya Kali Kebo, Kampung Lesti, Kelurahan Ngaglik, Kota […]

Malang Raya

AMEG – Warga Kelurahan Sumbersari menjalani vaksinasi Covid-19 di Klinik UMMI UIN Malang, di Jalan Sunan Drajad, Kel. Dinoyo, Kec. […]

Pendidikan

AMEG – Panitia Lokal UM-PTKIN Universitas Islam Negeri Maulana Malik Ibrahim Malang, melaksanakan simulasi persiapan pelaksanaan ujian Sisitem Seleksi Elekteronik (SSE) […]

Pendidikan

AMEG – Tidak hanya aktif di dunia pendidikan, Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) juga aktif dalam mempromosikan kebudayaan Indonesia ke luar […]

Malang Raya

AMEG – Selasa (18/5/2021) pagi, aparat gabungan TNI-Polri menggelar operasi yustisi penegakan disiplin protokol kesehatan, dalam rangka  PPKM Mikro Jilid […]

Malang Raya

AMEG – Perajin sekaligus pedang ketupat mulai menjajakan dagangannya di hampir setiap pasar yang ada di Kota Malang. Salah satu […]

headline

AMEG – Civitas Universitas Negeri Malang (UM) yang berdomisili di Perumahan Bukit Hijau dan Permata Hijau Kelurahan Tlogomas mengikuti swab […]

ShowBiz

Andrea Meza menjadi perempuan ketiga Meksiko yang menyabet gelar Miss Universe. Punya gelar sarjana software engineering dan berprofesi sebagai penata rias, […]

headline

AMEG – Operasi Ketupat Semeru 2021 berakhir Senin (17/5/2021). Kendati demikian, penyekatan tetap dilanjutkan hingga 24 Mei 2021. Sebagai upaya […]

Malang Raya

AMEG – Lebaran sudah berlalu. Tapi ada netizen yang usil bertanya, Cak Sodiq apa pernah nyekar? Pernah sungkeman ? Pentolan  […]

%d bloggers like this: