Connect with us

Hi, what are you looking for?

Di's way

Bus Damri, Jangan Rebut Pasar Kami

HEARING: Korembi Kota Batu saat hearing di DPRD Kota Batu soal Bus Damri Batu-Bromo, Selasa 3 November 2020. Foto: Ananto/HARIAN DI’S WAY MALANG POST

Batu – Hadirnya bus Damri jurusan Batu-Bromo jadi polemik. Dikhawatirkan berdampak pada industri travel di area Kota Batu. Ini diungkapkan Komunitas Rental Mobil (Korembi) Kota Batu saat hearing di DPRD Kota Batu, Selasa (3/11). Seyogyanya, Korembi tak menolak kehadiran bus Damri itu. Asalkan berjalan sesuai alur yang telah ada.

Ketua Korembi Korwil Batu, Zainudin mengatakan: Jangan sampai bus Damri menjadi pesaing bagi pengusaha travel Kota Batu. Karena saat ini, mereka baru saja akan bergeliat. Setelah puasa panjang akibat pandemi dan PSBB. “Kami berharap. Jangan sampai bus Damri ini ikut menjual produk wisata Kota Batu. Karena bukan ranah mereka,” tandasnya.

Ditempat yang sama, Ketua Komisi C DPRD Kota Batu, Khamim Tohari menjelaskan: Saat ini terdapat 6-7 bus Damri yang beroperasi. Ia berharap tak ada penambahan lagi. “Jangan sampai ada penambahan lagi. Sudah cukup ini saja. Selain itu, jangan mengantarkan wisatawan ke tempat selain Bromo. Karena tujuannya hanya ke Bromo saja,” tegas Khamim.

Kepala Dishub Kota Batu, Imam Suryono menyampaikan: Bus Damri ini, program nasional. Daerah yang tempat wisatanya dianggap memiliki potensi. Maka diberi fasilitas bus Damri melalui Kementrian BUMN.

“Bus Damri ini, solusi bagi masyarakat menengah ke bawah yang ingin berwisata. Bus ini tak hanya di Kota Batu. Di kota lain yang memiliki potensi wisata juga di fasilitasi,” paparnya. Menurutnya, terdapat kelas-kelas tersendiri di dalam masyarakat saat menentukan moda transportasi untuk berwisata.

Bus ini, mengangkut penumpang langsung ke tempat tujuan. Dari Batu langsung ke Bromo. Begitu juga sebaliknya. Maka tak ada ceritanya, saat beroperasi mengambil penumpang di pinggir jalan. Ini juga masih percobaan. Kedepannya pasti ada evaluasi. Apalagi ini program dari BUMN, jelasnya. (ant/jan)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like

Opini

Pada rapat pleno Baleg DPR RI (24/11) terdapat 5 fraksi yang menolak melanjutkan pembahasan RUU Ketahanan Keluarga. Kelima fraksi tersebut adalah PDIP, PKB, Demokrat,...

Bisnis

Malang – Inflasi Kota Malang pada November 2020 mencapai 0,31% (month to month/mtm), sehingga inflasi tahun kalender tercatat sebesar 1,08% (year to day/ytd) dan...

Di's way

Malang – Terjadi perubahan arah pada penyediaan barang dan jasa Kota Malang. Senilai Rp 2,5 miliar atau 40% dari anggaran penyediaan barang dan jasa...

Advertorial

Malang – Di masa pandemi Covid-19 yang hingga kini belum kunjung berakhir, menjadikan berbagai sektor mengambil langkah lain,agar tetap bisa menjalankan program-program pemerintahan. Seperti...