Connect with us

Hi, what are you looking for?

News

BI: Ekonomi Triwulan III Membaik

Azka Subhan, Kepala Kantor Perwakilan BI Malang.( Dok. ameg.tv)

Malang – Berdasarkan hasil survei konsumen oleh Kantor Perwakilan Bank Indonesia (BI) Malang mengindikasikan, keyakinan konsumen terhadap kondisi ekonomi di triwulan III 2020 terus membaik, meski masih berada pada zona pesimis (indeks<100). Ini tercermin dari Indeks Keyakinan Konsumen (IKK) triwulan III 2020 sebesar 81,92 atau meningkat 3,25 dibanding triwulan II 2020 sebesar 78,60.

Peningkatan IKK itu sejalan dengan peningkatan pada komponen indeks pembentuknya, yaitu Indeks Kondisi Ekonomi (IKE) saat ini dan Indeks Ekspektasi Kondisi Ekonomi (IEK) pada triwulan III 2020 masing-masing sebesar 49,00 dan 114,83. “Perbaikan keyakinan konsumen terjadi pada seluruh kategori responden, baik menurut tingkat pengeluaran maupun kategori kelompok usia,” kata Kepala Perwakilan BI Malang, Azka Subhan A, dalam pers rilisnya, Selasa (3/11).

Baca Juga ----------------------------

Membaiknya keyakinan konsumen pada triwulan III 2020 didorong oleh persepsi konsumen terhadap kondisi ekonomi saat ini. Juga ekspektasi konsumen terhadap kondisi ekonomi. Persepsi konsumen terhadap kondisi ekonomi saat ini cenderung lebih baik dibandingkan persepsi pada triwulan sebelumnya, meski masih berada di zona pesimis.

Kondisi ini disebabkan oleh membaiknya persepsi terhadap penghasilan, ketersediaan lapangan kerja, dan pembelian barang tahan lama (durable goods). Sementara itu, perbaikan ekspektasi konsumen ditopang oleh meningkatnya keyakinan terhadap perkiraan kondisi kegiatan usaha pada 6 bulan yang akan datang dibanding saat ini.

Terkait dengan pertumbuhan ekonomi di wilayah kerja Kantor Perwakilan(KPw) BI Malang, peningkatan kinerja ekonomi antara lain diperkirakan berasal dari kinerja sektor perdagangan besar dan eceran yang meningkat, seiring dengan optimisme peningkatan pada tingkat konsumsi masyarakat.

Hasil Survei Penjualan Eceran (SPE) KPw BI Malang mengindikasikan, bahwa pada triwulan III 2020 terdapat kenaikan omzet secara total dari seluruh pedagang besar dan eceran dengan growth omzet mencapai 14,70% (qtq) lebih tinggi dibanding dengan growth omzet triwulan II 2020 sebesar -46,40% (qtq). Jenis usaha dengan pertumbuhan omzet tertinggi pada triwulan III 2020 adalah suku cadang dan aksesori (39%), selanjutnya kelompok makanan, minuman, dan tembakau (34%), disusul kelompok perlengkapan rumah tangga lainnya (32%).

Hasil Survei Kegiatan Dunia Usaha (SKDU) KPw BI Malang juga mengindikasikan, bahwa kegiatan dunia usaha mulai tumbuh positif pada triwulan III-2020 setelah pada triwulan sebelumnya terkontraksi cukup dalam sebesar -36,67%. Berdasarkan sektor ekonomi, kegiatan usaha pada triwulan III 2020 didorong oleh pertumbuhan kegiatan usaha di sektor perdagangan, hotel, dan restoran (7,18%), industri pengolahan (6,70%), dan pertanian (2,73%). Peningkatan realisasi kegiatan usaha disebabkan oleh pelonggaran kebijakan pembatasan sosial dan dimulainya masa transisi ke adaptasi kebiasaan baru akibat pandemi Covid-19.

Sementara itu, perkembangan tenaga kerja pada triwulan III 2020 masih dalam fase kontraksi. Penurunan penggunaan tenaga kerja terjadi pada seluruh sektor utama, dengan penurunan terdalam pada sektor perdagangan, hotel dan restoran (-9,37%), industri pengolahan (-5,47%), dan pertanian (-1,13%). Selain itu, perkembangan kondisi likuiditas dan rentabilitas dunia usaha juga masih menunjukkan penurunan. Hal ini sejalan dengan fungsi intermediasi perbankan yang masih belum optimal.

Realisasi investasi pada triwulan III 2020 juga masih terindikasi melambat. Namun, mulai tumbuh jika dibanding dengan triwulan sebelumnya. Adapun penurunan realisasi investasi terdalam terjadi pada sektor konstruksi (-9,13%). “Hal ini sejalan dengan masih rendahnya realisasi investasi fisik baik dari sektor swasta maupun pemerintah,” ujar Azka Subhan.

Diprakirakan kegiatan usaha tetap tumbuh positif pada triwulan IV 2020. Berdasarkan sektor ekonomi, peningkatan kegiatan dunia usaha diprakirakan terjadi pada industri pengolahan, terutama didorong oleh permintaan yang masih relatif baik. Sementara itu, sektor yang diprakirakan mengalami kontraksi pada triwulan IV 2020 terjadi pada kegiatan usaha di sektor perdagangan dan pertanian, perkebunan, peternakan, kehutanan danperikanan.(bbs/ekn)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

headline

Malang Post – Program yang digencarkan Walikota Malang Drs H Sutiaji tentang lima strategi penanganan Covid mulai membuahkan hasil. Diantaranya Malpro (Malang beli produk lokal),...

Malang Raya

Malang Post – Ada yang menarik setelah rapat evaluasi Pemkot Malang dan Forpimcam Lowokwaru dan Blimbing. Walikota Malang Sutiaji dan peserta rakor mempraktekkan cara menggunakan...

Malang Raya

Malang Post –  Jumlah kasus Covid masih tinggi. Pemkot Malang pun menggelar rapat koordinasi dan evaluasi bersama Forum Koordinator Pimpinan Kecamatan (Forkopimcam). Kali ini Kecamatan...

Malang Raya

Malang Post – Warga Kabupaten Malang menyambut antusias gelaran Vaksinasi Gotong Royong. Giat ini diselenggarakan IKA (Ikatan Keluarga Alumni) dan Keluarga Besar UB (Universitas Brawijaya),...

Malang Raya

Malang Post – Rencana Pengamanan Air Minum (RPAM) menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merupakan cara efektif. Menyediakan air minum kualitas aman (siap diminum) dan tidak...

Malang Raya

Malang Post – Dinas Pekerjaan Umum, Penataan Ruang, Perumahan dan Kawasan Permukiman (DPUPRPKP) Kota Malang punya pemimpin baru. Setelah ditinggal purna tugas Ir Hadi Santoso,...

Malang Raya

Malang Post – Aparat gabungan kembali menggelar patroli dalam rangka PPKM Level 4. Sebagai upaya menegakkan aturan PPKM dan disiplin prokes.  Sebanyak 40 personel...

News

Malang Post – Pandemi mengharuskan setiap individu menjaga kesehatan. Salah satunya dengan mengkonsumsi makanan bergizi dan higienis. Namun masih diberlakukan PPKM. Mobilitas harus dikurangi. Berdiam...