Connect with us

Hi, what are you looking for?

Opini

Pandemi, Momentum Kedaulatan Pangan

Pandemi covid-19 saat ini telah menghentak kesadaran pemerintah untuk serius dalam
menciptakan ketahanan pangan nasional. Ancaman krisis pangan yang dikeluarkan oleh FAO pada Maret lalu, membuat negara-negara produsen beras membatasi ekspornya demi menjaga ketersediaan pangan dalam negeri. Bagi Indonesia yang berpenduduk 268 juta jiwa, hal ini tentu menjadi sebuah tantangan untuk meningkatkan produksi beras nasional.

Menindaklanjuti perihal tersebut pemerintah berencana membangun lumbung pangan nasional (food estate) di Kalimantan Tengah. Namun, rencana tersebut tidak lepas dari pro dan kontra, mengingat lumbung pangan yang direncanakan sebelumnya seperti 1,2 juta hektar lahan di Merauke juga belum terrealisasi. Oleh karena itu, pembangunan lumbung pangan baru ini harus dipertimbangkan secara cermat, agar biaya yang dikeluarkan lebih efisien dalam meningkatkan produksi beras nasional.

Tantangan produksi pangan nasional ada pada produktivitas yang belum optimal dan biaya produksi pertanian yang masih tinggi. Berdasarkan data BPS, produktivitas padi di Indonesia tahun 2019 sebesar 5,11 ton per hektar atau mengalami penurunan jika dibandingkan tahun sebelumnya yang mencapai 5,2 ton per hektar. Jika dibandingkan dengan negara tetangga seperti Thailand dan Vietnam, produktivitas padi Indonesia masih jauh di bawahnya. Produktivitas padi di Vietnam tahun 2019 mencapai 5,82 ton/ha.

Produksi beras tahun 2019 sebesar 31,31 juta ton atau mengalami penurunan dalam tiga tahun terakhir mulai tahun 2016. Penurunan produksi ini menjadi peringatan bagi Indonesia di tengah meningkatnya jumlah penduduk dan pandemi Covid-19 seperti saat ini. Terlebih Indonesia merupakan wilayah yang rawan bencana hidometeorologi seperti El Nino.
Sebagai contoh, kasus bencana kekeringan akibat El Nino menurunkan produksi pangan di lima provinsi utama sentra produksi pangan nasional. Rata-rata peluang produksi pangan yang hilang akibat El Nino di kelima provinsi tersebut lebih dari 150 ribu ton sebagaimana diungkapkan Irawan (2006).


Di masa depan, peristiwa kebencanaan hidrometeorologi diprediksi akan meningkat seiring
terjadinya perubahan iklim yang mengancam dunia. Dokumen Rencana Aksi Nasional Adaptasi Perubahan Iklim (RAN-API) menyebutkan di masa depan risiko penurunan ketersediaan air yang sangat tinggi terdapat di wilayah Jawa-Bali. Penurunan ini tentu saja dapat mengancam kegiatan pertanian yang membutuhkan pasokan air. Padahal wilayah Jawa-Bali merupakan pemasok utama lumbung padi nasional saat ini. Sehingga diperlukan varietas tanaman yang adaptif terhadap perubahan iklim.


Selain itu, pemilihan wilayah Kalimantan Tengah sebagai proyek pembangunan lumbung pangan nasional merupakan keputusan yang tepat. Selain masih tersedianya lahan yang luas, wilayah tersebut akan lebih kecil dampaknya jika terjadi bencana kekeringan yang salah satunya diakibatkan oleh El-Nino. Namun, yang menjadi permasalahan adalah produktivitas komoditas pangan di Kalimantan Tengah ini cukup rendah, bahkan di bawah rata-rata produktivitas nasional. Sebagai contoh produktivitas padi di Kalimantan Tengah sebesar 3,03 ton per hektar, sedangkan produktivitas nasional 5,11 ton per hektar. Oleh karena itu, pembangunan lumbung pangan di Kalimantan Tengah ini merupakan proyek jangka panjang yang belum bisa dipetik hasilnya segera.

Dalam jangka pendek, meningkatkan produktivitas pertanian pada lahan yang ada sekarang sangat diperlukan. Untuk meningkatkan produktivitas tersebut diperlukan upaya intensifikasi berdasarkan penelitian atau riset pertanian mutakhir. Peningkatan alokasi anggaran untuk penelitian diperlukan untuk mendorong inovasi dalam penyediaan sarana prasarana dan teknik pertanian yang adaptif terhadap perubahan iklim.


Selain produktivitas, tantangan pertanian di Indonesia adalah biaya produksi yang tinggi. Dalam produksi beras, biaya di Indonesia melebihi 6 negara produsen beras utama. Berdasarkan penelitian dari International Rice Research Institute (IRRI) 2016, biaya untuk memproduksi 1 kilogram beras di Indonesia sebesar Rp 4.079/kg, lebih tinggi dari Vietnam sebesar Rp 1.679/kg, Thailand sebesar Rp 2.291/kg, India Rp 2.306/kg, Filipina Rp 3.224/kg dan China Rp 3.661/kg. Kenyataan tersebut yang menjadikan harga impor beras mampu bersaing dengan harga beras dalam negeri, karena biaya produksi beras dalam negeri lebih tinggi.


Berdasarkan survei struktur ongkos usaha tani (SOUT, BPS), biaya produksi paling besar untuk pengeluaran tenaga kerja dengan porsi hampir sepertiga dari seluruh biaya produksi padi. Sedangkan pengeluaran untuk sewa lahan sebesar 25,61 persen dan jasa pertanian 17,60 persen. Pengeluaran untuk bibit/benih, pupuk, ditambah pestisida hanya sebesar 17,42 persen. Mekanisasi diperlukan untuk menekan biaya produksi dan mangatasi tenaga kerja pertanian yang jumlahnya semakin menurun. Jumlah tenaga kerja pertanian mengalami penurunan dalam sepuluh tahun terakhir, dari 43,03 juta tahun 2009 menjadi 38,2 juta orang pada 2019. Mendorong regenerasi petani diperlukan dalam rangka transfer teknologi mengingat umur rata-rata petani di Indonesia adalah 47 tahun.


Pelibatan generasi muda dalam sektor pertanian diperlukan sebagai salah satu kunci Indonesia sebagai lumbung pangan dunia. Lumbung pangan di Kalimantan Tengah ini ditargetkan baru akan selesai tahun 2022. Oleh karena itu yang bisa dilakukan saat ini adalah mengoptimalkan lahan yang sudah ada. Dengan luas panen padi tahun 2019 yang mencapai 10,68 juta hektar bisa dimaksimalkan dengan meningkatkan produktivitasnya.
Meningkatkan produktivitas padi sebesar 2 kuintal per hektar akan meningkatkan produksi padi lebih dari 2 juta ton gabah kering giling.

Kolaborasi antara pemerintah dan petani sangat diperlukan untuk meningkatkan produksi pangan terutama beras di Indonesia. Penyediaan alat dan mesin pertanian, bibit dan pupuk berkualitas, serta jaminan harga jual yang menguntungkan, akan memotivasi petani dalam mewujudkan lumbung pangan nasional. Bukan hanya karena pandemi global saat ini saja, namun sebuah upaya berkelanjutan karena krisis ekonomi akan selalu berulang dengan berbagai penyebabnya. Dengan potensi lahan pertanian yang luas, Indonesia berpotensi untuk menjadi salah satu negara penyedia pangan dunia.


PENULIS : Tasmilah Statistisi Pada BPS Kota Malang

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like

News

Wabah COVID-19 yang menyebar dari Wuhan, Tiongkok, ke seluruh dunia secara signifikan mengubah pola kehidupan semua orang. Jika sebelumnya Anda cuek saja keluar rumah...

News

Batu – Angin segar hinggapi petani dan peternak Kota Batu. Pasalnya, Dinas Pertanian (Dispertan) Kota Batu segera kucurkan bantuan. Berupa sarpras (sarana prasarana). Diberikan...

News

Ketua Umum DPP PKB, Muhaimin Iskandar menargetkan paslon Bupati dan Wakil Bupati Malang, Lathifah Shohib – Didiek Budi Muljono menang, dalam ajang politik lima...

Opini

Sudah hampir enam bulan sekolah dan kampus diliburkan, diganti dengan pembelajaran daring. Sayangnya, pasien positif Covid-19 terus bertambah hingga menjadi 160.165 orang pada 26...

Copyright © 2020 MalangPost