Connect with us

Hi, what are you looking for?

headline

Wujudkan PEN, Kabupaten Malang Akan Salurkan Rp 380 Milliar Kepada 23 OPD

Malang Post — Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Malang membeberkan, sejumlah Organisasi Perangkat Daerah (OPD) mendapatkan anggaran program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN). Dana tersebut berasal dari refocusing Dana Alokasi Umum (DAU), Dana Transfer Daerah serta Dana Bagi Hasil yang jumlahnya tak main main.

Kepala Bappeda Kab Malang, Tomie Herawanto, membenarkan kabar tersebut. Pihaknya menyebutkan angka yang dinilai fantastis, senilai Rp 380 Milliar.

Baca Juga ----------------------------

Tomie merincikan, dari jumlah tersebut, Rp 213 Milliar untuk infrastruktur. Alokasi dana itu digadang-gadang mampu untuk Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) penanganan terdampak Covid-19.

“Didasari Peraturan Menteri Keuangan (PMK) tentang pengalokasian Pemulihan Ekonomi Nasional difokuskan dulu dari APBD. Pertama khusus DAU diambil 8 persen,” kata Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Malang, Tomie Herawanto, Senin(27/9/2021)

“Kemudian diambil lagi sebesar 25 persen terhadap dana transfer daerah. Yaitu ada DAU, ada dana bagi hasil, sehingga total ketemu sekitar Rp 380 miliar lebih dari 8 dan 25 persen itu,” ujar Tommie

Dari jumlah tersebut, Tomie memyebut, kembali mengaturnya di dalam PMK. Untuk membagi besaran bagi sejumlah program PEN. Diantaranya untuk Perlindungan Sosial, Dukungan Ekonomi dan Infrastruktur. 

Selanjutnya, ada 23 OPD yang akan mendapatkan kucuran dana. Diantaranya program perlindungan sosial yang berjumlah Rp 63,2 miliar akan dialokasikan kepada 8 OPD. Sementara untuk Program Dukungan Ekonomi dialokasikan sekitar Rp 42 miliar bagi 8 OPD. Selain itu, PEN untuk Infrastruktur juga dialokasikan Rp 213 miliar untuk 7 OPD. 

“Infrastruktur ada di dalam PEN tadi itu. Polanya pada PEN Infrastruktur ini lebih padat karya (maaf). Tidak harus kontrak dengan pihak ketiga,” tegasnya. 

Menurutnya, lebih mengutamakan melibatkan masyarakat dalam pembangunan infrastruktur. Baik itu jalan, jembatan, drainase dan sejumlah pekerjaan fisik lainnya. 

“Itu diharapkan bisa memberikan tambahan penghasilan kepada masyarakat Kabupaten Malang,” tandas Tomie. 

Terakhir, pihaknya menegaskan, padat karya diutamakan. Supaya perputaran ekonomi terjadi di Kabupaten Malang. Juga sebagai acuan untuk memulihkan perekonomian masyarakat terdampak Covid-19.

“PEN Infrastruktur ini, harapannya uang berputar di masyarakat. Tetapi boleh juga dikontraktual,” pungkasnya. (yan)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

Malang Raya

Malang Post – Pemerintah Kota Malang, TNI-Polri, SAR Kota Malang, dan instansi terkait mengikuti Apel Gelar Pasukan Antisipasi Bencana Alam. Ini dalam rangka penanggulangan...

Malang Raya

Malang Post — Dewan Koperasi Indonesia (Dekopin) Kabupaten Malang mengajak masyarakat agar kembali ke koperasi dan menjauhi pinjaman online, karena membahayakan, Sedangkan koperasi adalah soko...

headline

Malang Post – Terbukti sudah, jika pinjol (pinjaman online) apalagi ilegal, bisa bikin stres hingga nekat bunuh diri. Ini akibat tak kuat dikejar-kejar debkolektor...

Pendidikan

Malang Post – Pendidikan Anak Usia Dini dan Pendidikan Masyarakat (Paud Dikmas) Dinas Pendidikan Kabupaten Malang, membuat program berbasis pendidikan vokasi Malang Makmur, bagi masyarakat...

Malang Raya

Malang Post — Polres Malang menggelar Pembinaan Rohani dan Mental (Binrohtal) bagi seluruh personel Polri dan ASN Polres Malang yang beragama Islam, Kamis (21/10/2021) siang...

News

Malang Post — Mobil pikap bermuatan bambu, Kamis (21/10/2021) siang terbakar. Karuan saja ini mengejutkan pemakai dan warga sekitar Jl Malangsuko, Kecamatan Tumpang, Kabupaten Malang....

Pendidikan

Malang Post – Bupati Malang HM Sanusi berjanji akan menaikan insentif  bagi guru Paud (Pendidikan Anak Usia Dini) menjadi dua juta rupiah. Direalisasikan tahun...

News

Malang Post — Kepanikan terjadi, Selasa (19/10/2021) malam di sebuah rumah milik Semiati warga RT 03/RW 01 Desa/Kecamatan Ngajum, Kabupaten Malang. Sebuah tabung LPG 3...