Connect with us

Hi, what are you looking for?

Malang Raya

Pemkab Malang Tunggu Janji BNPB soal Bantuan Gempa

Salah satu kondisi rumah warga di Desa Wirotaman Kecamatan Ampelgading yang rusak akibat gempa.

Malang Post – Hingga saat ini, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Malang masih menunggu kepastian terkait bantuan bagi korban gempa yang telah dijanjikan oleh Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB). Bantuan tersebut sudah dinantikan oleh masyarakat korban gempa. 

Bupati Malang, HM Sanusi mengatakan, pihaknya masih menunggu kepastian dari BNPB. Terkait kapan bantuan perbaikan ratusan rumah yang terdampak gempa itu akan didistribusikan. 

Baca Juga ----------------------------

“Sejauh ini kami masih menunggu bantuan dari BNPB. Karena itu dari pusat semua,” ujar Sanusi.

Saat ini, pendataan terhadap rumah yang rusak akibat gempa juga sudah dilakukan sejak beberapa bulan lalu. Sanusi menyebutkan, data tersebut juga telah dikirim ke BNPB. Yang dalam hal ini bertindak sebagai leading sector. 

 Bupati Malang, HM Sanusi.

“Data nya sudah terkirim kesana (BNPB), tapi kami masih menunggu juga kapan akan diberikan bantuan itu,” imbuh Sanusi. 

Sementara itu, saat ini Pemkab Malang berharap kesabaran masyarakat korban gempa. Karena pihaknya akan terus berupaya semaksimal mungkin agar bantuan bisa diberikan. 

“Sementara masyarakat ya tinggal di Huntara (hunian sementara) itu,” terangnya. 

Lanjut Sanusi, ada sekitar 300 huntara yang telah diajukan untuk segera dibangun. Hal itu telah ia konfirmasikan kepada Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Malang, Wahyu Hidayat. 

“Jadi di semua kecamatan yang terdampak sudah didata dan diajukan untuk dibangun huntara, seperti Kecamatan Tirtoyudo, Ampelgading, Dampit, Sumawe,” kata dia. 

Sementara untuk anggarannya, Sanusi mengatakan bahwa leading sektor pembiayaan huntara adalah Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Malang. Namun, sistem pembangunan huntara adalah knockdown. 

“Anggarannya sekitar Rp 2,2 juta per huntara. Nah kalau sistemnya itu, jadi jika sudah dibangun rumahnya, akan disimpan oleh BPBD untuk dibuat persiapan jika ada bencana lagi,” pungkasnya.

Sementara itu, dari informasi yang dihimpun di lapangan, sejumlah masyarakat menyesalkan proses penyaluran bantuan dari Pemkab Malang yang terkesan lamban. Pasalnya, juga tidak sedikit rumah rusak akibat gempa pada Sabtu 10 April 2021 lalu yang belum diperbaiki.

Sejumlah warga mengaku tidak punya biaya untuk memperbaiki rumahnya yang ambruk akibat gempa. Bahkan, juga ada beberapa mengaku yang kebingungan jika akan memperbaiki rumahnya sendiri.

“Kalau mau kita perbaiki sendiri, takutnya kita nanti dikira mampu. Padahal, jika mau kami perbaiki sendiri, kami juga pinjam uang sana sini,” ujar salah seorang warga Desa Wirotaman Kecamatan Ampelgading. 

Sementara itu, saat ini memang sudah ada beberapa unit huntara yang ditemui. Namun ternyata, huntara tersebut adalah bantuan dari pihak lain di luar Pemkab Malang. Kepala Badan Penanggulangan Daerah (BPBD) Kabupaten Malang, Bambang Istiawan menyebut bahwa tidak dipungkiri, jika keberadaan bantuan dari pihak luar sangat membantu proses pemulihan.

“Bantuan dari pihak lain itu sangat membantu. Namun memang kalau bantuan dari anggaran pemerintah, harus ada mekanisme dan prosedur yang dilalui. Kemarin juga sempat ada kendala pada proses verifikasi saat pendataan,” pungkas Bambang.(yan)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

News

Malang Post — Brakkk!!!! Mobil Box N 9187 TI, Senin (18/10/2021) pukul 14.45 WIB menabrak teras rumah warga di Jl Raya Jatiguwi, Kecamatan Sumberpucung, Kabupaten Malang. Teras...

News

Malang Post — Dua korban luka parah akibat tabrakan, Minggu (17/10/2021) siang di Jl Raya Wendit Timur Mangliawan, Kecamatan Pakis, Kabupaten Malang. Tabrakan ini melibatkan...

News

Malang Post — Diduga depresi masalah ekonomi, seorang penjual bakso Bareng, mengakhiri hidupnya. Senin (18/10/2021) siang, korban ditemukan tidak bernyawa di belakang gedung Kartini atau...

Malang Raya

Malang Post – Hari ini, Senin (18/10), ada ratusan warga di sejumlah lokasi yang menerima suntikan vaksin. Pertama, vaksinasi di balai RW 02 Kel...

Malang Raya

Malang Post – Tim gabungan penanganan covid-19 di Kota Malang tidak henti-hentinya menggelar operasi yustisi untuk mengingatkan adanya PPKM level II. Minggu, 17 Oktober...

headline

Wujudkan Harapan Warga, Dorong Indonesia Bangkit Malang Post – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno meraskan sendiri menginap di home stay Desa...

Malang Raya

Malang Post – Letak geografis dan topografi Desa Oro-oro Ombo yang berada di sebelah selatan lereng Gunung Panderman, menawarkan panorama Kota Batu nan indah...

Pendidikan

Malang Post – Tax Innovation (Tax-i) Competition 2021 merupakan event tingkat nasional terbaru yang diselenggarakan oleh Tax Center Fakultas Ekonomi Universitas Negeri Malang (UM)....