Connect with us

Hi, what are you looking for?

Arema

Tetap Dikarantina Meski Negatif

Eduardo Filipe Arroja Almeida, pelatih baru Arema FC asal Portugal (foto: istimewa)

AMEG – Eduardo Filipe Arroja Almeida, pelatih baru Arema FC asal  Portugal, diprediksi baru resmi memimpin latihan tim, paling cepat Jumat (21/5/2021) mendatang.

Meski pelatih asing ke-12 tim Singo Edan tersebut, telah menjejakkan kakinya di Indonesia, sejak Rabu (12/5/2021) lalu.

Baca Juga ----------------------------

‘’Pesawat yang saya tumpangi dari Portugal ke Indonesia, sudah sampai tanggal 12 Mei lalu. Tapi situasi dan kondisi saat ini, di seluruh dunia, sedang tidak bagus karena ada Covid-19.’’

‘’Jadi saya wajib ikuti prosedur karantina medis Covid-19 di Jakarta, selama enam hari sampai tanggal 18 Mei. Baru saya bisa ke Malang.

Itupun saya di sana kembali ada karantina tiga hari 18-20 Mei,’’ ujar Eduardo Almeida, kepada DI’s Way Malang Post via direct message akun instragramnya, @eduardo_almeida_coach. 

Eduardo Almeida sendiri, bertolak dari Humberto Delgado Airport, Lisbon (Portugal), Selasa (11/5/2021) dan tiba di Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta keesokan harinya.

Pelatih berlisensi UEFA Pro Licence (2011) tersebut, harus menghabiskan waktu enam hari masuk karantina, untuk prosedur protokol kesehatan pandemi coronavirus disease 2019 (Covid-19) 12-18 Mei di Jakarta saja.

Sebelumnya telah melakukan tes usap atau swab Polymerase Chain Reaction (PCR) dan hasilnya dinyatakan negatif Covid-19.

‘’Saya rencanakan tanggal 21 Mei sudah bisa ikuti latihan tim. Tetapi saya juga harus melihat situasi ke depan. Setelah karatina di Jakarta dan Malang, apakah ada prosedur lainnya atau tidak.

Paling cepat tanggal 21 Mei, saya berharap sudah bisa bergabung latihan tim,’’ imbuh pelatih asal Cabanas do Chao, Alenquer (Lisbon-Portugal) itu.

Namun setibanya di Bandara  Abdul Rachman Saleh, Pakis, Kabupaten Malang, mantan pelatih Semen Padang (2019) dan Ubon United Thailand (2018-2019) itu, kembali langsung masuk karantina pencegahan Covid-19. Sesuai instruksi Wali Kota Malang, H Sutiaji (29/4/2021) lalu.

Lewat  Surat Wali Kota Malang nomor 065/942/35.73.100/2021 dalam rangka untuk pencegahan coronavirus disease 2019 (Covid-19), bagi pekerja migran dan Warga Negara Asing (WNA) dari luar negeri.

Baik kedatangan melalui Bandara Juanda, Surabaya maupun Bandara  Abdul Rachman Saleh, Malang yang telah dinyatakan negatif Covid-19, tetap wajib dikarantina selama tiga hari di Safe House, Jalan Kawi Kota Malang.

‘’Iya setelah sampai di Bandara Abdul Rachman Saleh, Pakis, Kabupaten Malang, masih ada prosedur protokol kesehatan Covid-19, yang harus dijalani Eduardo Almeida.’’

‘’Kami berkoodinasi koordinator Satgas Covid19 internal tim medis Arema, dr Nanang  (Arema FC, dr. Nanang Tri Wahyudi Sp.KO, Red.), Eduardo kembali masuk karantina tiga hari, tanggal 18-20 Mei.

Sesuai instruksi Wali Kota Malang, bahwa WNA dari luar negeri yang datang ke Kota Malang, dikarantina selama tiga hari,’’ timpal Media Officer Arema FC, Sudarmaji. 

Namun demikian, hal itu tidak sampai mengurangi program latihan yang sudah disusun. Karena sejak dipastikan menjadi pelatih Arema – meski belum teken kontrak resmi- Eduardo Almeida sudah menyusun program bersama tim pelatih lainnya. Sekali pun belum pernah bertatap muka secara langsung. (Ra Indrata)

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

Malang Raya

Malang Post – Menghadapi pandemi covid, Polresta Malang Kota juga ikut andil. Bahkan memiliki tiga langkah strategis. Dibeberkan Kapolresta Malang Kota, AKBP Bhudi Hermanto pada...

Arema

Malang Post – Presiden Arema FC, Gilang Widya Pramana, masih belum bisa bernafas lega. Jelang sebulan ke depan kick off kompetisi Liga 1 2021/2022 bakal digulirkan. Lantaran...

Malang Raya

Proses vaksinasi masal yang digelar oleh Puslatpurmar-4 Purboyo.

headline

Malang Post – Kasus positif Covid-19 di Kota Malang mengalami kenaikan cukup signifikan. Berakibat beberapa rumah sakit rujukan melaporkan over capacity. Ini ditanggapi Ketua DPRD Kota...

Malang Raya

Malang Post – Satreskrim Polres Malang terus memantau ketersediaan obat di sejumlah apotek. Terlebih untuk beberapa jenis obat yang sudah santer dikenal dapat menyembuhkan penyakit...

Malang Raya

Malang Post – Walikota Malang Drs H Sutiaji meminta kepada seluruh warga Kota Malang agar tidak meremehkan Covid-19.  Karena setiap hari, ada warga yang meninggal...

Dahlan Iskan

SINGAPURA seperti sengaja digunakan untuk mengejek kita. Terutama di saat Covid kita lagi menggila lagi. Singapura, kata media, akan menganggap Covid-19 sebagai flu biasa....

Malang Raya

Malang-Post – Kamis (1/7/2021) pagi, aparat gabungan kembali menggelar operasi yustisi penegakan disiplin protokol kesehatan di wilayah Blimbing. Guna memutus mata rantai penularan Covid-19...