Connect with us

Hi, what are you looking for?

Kesehatan

[VIDEO] Antara Kusta dan Stigma.

Jagongan Bareng ameg.tv.

Pasuruan – Kusta atau lepra, yang juga dikenal dengan nama penyakit Hansen atau Morbus Hansen, merupakan penyakit infeksi bakteri kronis yang menyerang jaringan kulit, saraf tepi, serta saluran pernapasan. Penyakit ini  dapat menyebar melalui percikan ludah atau dahak yang keluar saat batuk atau bersin. Meski begitu, penularan kusta terbilang membutuhkan waktu yang lama dan kontak yang erat. Kemunculan kusta ditandai dengan rasa lemah atau mati rasa di tungkai dan kaki, kemudian diikuti timbulnya lesi pada kulit.

Data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mencatat prevalensi kasus penyakit kusta di Indonesia hampir 20 ribu penderita hingga akhir Januari 2020. Mayoritas kasus terjadi di wilayah Indonesia bagian timur. Sementara Provinsi  Jawa Timur (Jatim) sendiri merupakan provinsi penyumbang kusta baru tertinggi di Indonesia. Berdasarkan data hingga 21 Januari 2020, tercatat ada  2.668 penderita kusta baru. Sedangkan 3.351 dalam masa berobat. 255 di antaranya menjangkit anak-anak dan sampai pada tahap 2 atau cacat dan 194 anak-anak pada tahap 1. 

Baca Juga ----------------------------

Salah satu daerah di Jatim yang masih berjibaku mewujudkan eliminasi kusta adalah Kecamatan Nguling, Kabupaten Pasuruan. Jumlah penderita kusta tahun 2019 di wilayah Puskesmas Nguling bahkan menempati urutan ke-3 se-Kabupaten Pasuruan dengan prevalensi 3,27 per-10.000 penduduk.

Menangani  kusta di daerah ini bukan perkara mudah. Stigma masyarakat yang masih tinggi dan kurangnya kesadaran masyarakat untuk memeriksakan diri ke petugas kesehatan (Puskesmas), menjadi tantangan tersendiri. Bahkan mereka rela menyembunyikan penyakitnya, agar tidak diketahui tetangga maupun keluarganya. Celakanya, hal ini justru akan memperburuk keadaan, bahkan bisa menimbulkan kecacatan permanen.

Sebagai upaya menangani kusta dan permasalahan sosial yang menyertainya, Saat ini Puskesmas Nguling telah bekerja sama dengan  organisasi penggerak inklusi LINKSOS (Lingkar Sosial). Kerjasama yang telah dijalin sejak 27 Agustus 2020 ini berupa pemberdayaan ekonomi dan peningkatan kapasitas sosial dalam pembangunan inklusif.

Lalu sejauh ini bagaimana kemajuan dari kerjasana yang telah terjalin? Simak perbincangan ameg.tv “Antara Kusta dan Stigma” yang telah tayang di ameg.tv berikut ini :

Click to comment

Leave a Reply

Baca Juga

Malang Raya

Malang Post – Senin (29/11), tim gabungan mendatangi kawasan RW 05 Kelurahan Mulyorejo Sukun Kota Malang. Di sana, nakes dan Babinsa Mulyorejo mendatangi sekitar...

News

Malang Post – Profesi advokat atau pengacara selayaknya menempuh pendidikan ke jenjang lebih tinggi. Agar produk hukumnya menjadi kapabel serta mempunyai profesionalitas, integritas dan...

Malang Raya

Malang Post – Pemerintah Kota Malang bersama Korem 083/Bdj dan Kodim 0833 Kota Malang memperingati Hari Menanam Pohon Indonesia (HMPI). Peringatan tersebut terpusat di...

Malang Raya

Malang Post – Sabtu malam (27/11), tim gabungan di Kecamatan Kedungkandang Kota Malang melaksanakan penegakan PPKM. Tim gabungan ini terdiri dari anggota Polsek Kedungkandang...

News

Malang Post – Berpartisipasi melestarikan lingkungan, Ketua TP PKK Jawa Timur (Istri Wakil Gubernur Jatim Emil Dardak), Arumi Bachsin melaksanakan tanam pohon di Giripurno.  “Kelestarian...

Malang Raya

Malang Post – Sabtu (27/11), Puskesos menyalurkan bansos berupa beras tersebut kepada 90 KPM di Kelurahan Kasin.Babinsa Kasin, Serda Eka mengabarkan, selain menyalurkan bansos,...

Malang Raya

Malang Post – Relawan Kelurahan Karangbesuki, Kecamatan Sukun mendapatkan pelatihan penanganan covid-19, Jumat malam (26/11). Pelatihan itu terlaksana di gedung serba guna RW 07...

Pendidikan

Malang Post – Peringati dies natalis yang ke 36 tahun, prodi Agribisnis Universitas Muhammadiyah Malang (UMM) gelar webinar nasional bertema Potensi Sektor Pertanian dan...