Connect with us

Hi, what are you looking for?

Nasional

Waspada Tsunami Di Selatan Jawa

Dok. Ameg TV

Jakarta – Hasil riset Institut Teknologi Bandung (ITB) mengungkap adanya potensi tsunami disepanjang pantai selatan Jawa Barat hingga Jawa Timur. Riset ini juga memakai data dari BMKG dan GPS.

Peneliti ITB Sri Widiyantoro menjelaskan tsunami dapat mencapai 20 meter di pantai selatan Jawa Barat dan 12 meter di selatan Jawa Timur, tinggi maksimum rata-rata 4,5 meter di sepanjang pantai selatan Jawa jika terjadi bersamaan.

Terkait hal tersebut, Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) Rahmat Triyono menyebut gelombang lautan raksasa tersebut diperkirakan hanya butuh waktu selama 20 menit untuk sampai pinggir pantai, seperti dikutip detik.com, Jumat (25/9).

“Dari hasil modelling kami, di selatan Jawa kurang-lebih hanya sekitar 20 menit tsunami sudah melanda daratan,” kata Rahmat.

Bila gempa besar dengan magnitudo (M) 9,1 terjadi di zona megathrust, 20 menit kemudian gelombang tsunami akan sampai di pantai. Masyarakat di daratan tidak bakal punya banyak waktu untuk menyelamatkan diri. Zona megathrust di selatan Jawa meliputi jalur Sunda Megathrust yaitu zona subduksi antara Lempeng India-Australia dengan Lempeng Eurasia. Sunda Megathrust merentang dari pantai barat Sumatera hingga Kepulauan Nusa Tenggara.

Adapun jarak antara Pulau Jawa dan Sumatera ke jalur megatrhust sekitar 200-250 km. Dari jalur itu, bisa terjadi gempa besar yang memicu tsunami besar.

Lebih lanjut ia meminta Masyarakat di kawasan pesisir untuk lebih waspada apabila terjadi gempa.

“Kalau memang tinggal di dekat garis pantai, kalau merasakan guncangan yang kuat, ya, tidak usah menunggu warning, karena tidak lama kemudian kemungkinan besar tsunami akan terjadi. Begitu ada guncangan, ya lari. Kalau menunggu warning, itu artinya sudah kehilangan waktu,” ungkapnya.

Sistem peringatan dini tsunami (InaTEWS/Indonesia Tsunami Early Warning System) juga bakal dites pada 6 Oktober nanti, lewat gelaran Indian Ocean Wave Exercise 20 (IOWave20) pada 6 Oktober nanti. Acara itu berupa simulasi gempa bumi magnitudo (M) 9,1 dan respons sistem InaTEWS. Banyak negara yang berpotensi terkena dampak tsunami bakal terlibat.

“Namun, sebaik-baiknya peringatan dini, lebih baik adalah kesadaran masyarakat untuk segera merespons, melakukan evakuasi mandiri,” kata dia. (dtk/anw)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You May Also Like

Di's way

Malang – Wilayah Malang Raya saat ini masuk musim pancaroba. Musim hujan baru minggu ketiga bulan Oktober 2020. Menjelang musim hujan dengan intensitas curah...

Di's way

Malang – Banjir menjadi problem klasik Kota Malang. Setiap musim hujan, sejumlah kawasan selalu tergenang. Bahkan, ada yang sudah jadi langganan banjir. Sebut saja...

News

Malang – Gempa dengan Magnitude 5.0 mengguncang selatan Pulai Jawa pada Selasa malam. Bedasarkan keterangan BMKG di akun twitternya, gempa yang terjadi pukul  20:52:34...

Nasional

Jakarta – Fenomena La Nina dapat berdampak pada anomali cuaca yang berujung pada bencana hidrometeorologi. Namun, dampak La Nina tersebut sangat bergantung pada musim...

Copyright © 2020 MalangPost